Seoul, Aktual.com – Sedikitnya 146 orang tewas terhimpit ketika kerumunan orang yang merayakan Halloween berdesak-desakan di sebuah gang pusat kehidupan malam di Seoul, ibu kota Korea Selatan, pada Sabtu (29/10) malam, kata pihak berwenang.

Dalam tragedi yang terjadi di distrik Itaewon itu, 150 orang juga mengalami luka akibat tergencet, kata Choi Sung-beom, kepala departemen pemadam kebakaran Yongsan, di lokasi kejadian.

Di antara korban luka, banyak di antaranya yang berada dalam keadaan kritis dan sedang diberi perawatan darurat, kata para pejabat.

Banyak orang yang berpesta dilaporkan mengenakan topeng dan kostum Halloween.

Insiden tersebut terjadi pada sekitar pukul 22.20 waktu setempat (20.20 WIB).

“Banyak orang terjatuh saat festival Halloween, dan ada banyak korban,” kata Choi.

Banyak di antara korban jiwa tersebut kehilangan nyawa di dekat sebuah kelab malam, ujarnya.

Ia menambahkan bahwa banyak perempuan yang meninggal dalam kejadian itu.

Para saksi mata menggambarkan bahwa lokasi tersebut diwarnai kekacauan sebelum tragedi itu terjadi.

Para polisi, yang berjaga dalam rangka mengantisipasi kejadian tak terduga, disebutkan mengalami kesulitan untuk mengendalikan massa.

Gambar-gambar di media sosial memperlihatkan ratusan orang, yang memadati gang sempit dan miring itu, terjepit serta tidak bisa bergerak.

Sementara itu, para petugas penanganan darurat serta kepolisian berupaya untuk membebaskan mereka dari himpitan.

Gambar-gambar lain menunjukkan keadaan kacau ketika para petugas damkar dan warga menangani puluhan orang yang tampaknya tidak sadarkan diri.

Sejumlah warga asing berada di antara para korban yang dibawa ke rumah-rumah sakit terdekat.

Seorang saksi mata Reuters mengatakan kamar jenazah didirikan di sebuah gedung di seberang lokasi kejadian.

Sekitar 48 jasad kemudian terlihat diangkut dengan tandu-tandu beroda dan dipindahkan ke sebuah gedung pemerintah untuk diidentifikasi, menurut saksi mata tersebut.

Beberapa saksi mata menggambarkan bahwa massa di lokasi itu semakin malam menjadi semakin tidak patuh dan tidak sabar.

Pesta Halloween tersebut merupakan yang pertama kalinya digelar dalam tiga tahun, setelah Korea Selatan mencabut pembatasan COVID-19 dan larangan berkumpul.

Itaewon merupakan distrik yang populer di kalangan muda Korea Selatan dan orang asing.

Pada Sabtu, puluhan bar dan restoran di daerah itu penuh dengan orang yang ingin merayakan Halloween.

Sebelumnya, tempat-tempat bisnis di kawasan itu mengalami dampak sangat buruk akibat pandemi.

“Biasanya kerumunan orang dalam jumlah besar terlihat ketika Natal dan pesta kembang api… tapi yang ini beberapa puluh kali lipat banyaknya,” kata seorang warga bernama Park Jung-hoon (21 tahun), kepada Reuters di lokasi kejadian.

Korsel pada April mencabut jam malam pada bar-bar dan restoran maupun batasan kehadiran lebih dari 10 orang untuk acara kumpul-kumpul pribadi.

Kewajiban mengenakan masker di luar ruangan juga dicabut pada Mei.

Presiden Korsel Yoon Suk-yeol memimpin pertemuan darurat dengan para pembantu seniornya.

“Wilayah itu masih kacau, jadi kami masih berusaha memastikan jumlah orang yang cedera,” kata Moon Hyun-joo, pejabat pada Badan Nasional Pemadam Kebakaran.

Pihak berwenang mengatakan mereka sedang menyelidiki penyebab tragedi itu. (Reuters)

(As'ad Syamsul Abidin)