Sebuah sepeda anak tertinggal di lokasi bencana tsunami di kawasan Carita, Banten, Jawa Barat, Senin (24/12/2018). ANTARA FOTO/Akbar Nugroho Gumay/foc

Jakarta, Aktual.com – Teknologi bakal menjadi salah satu penentu kesuksesan upaya pengurangan dampak bencana alam dan bencana kemanusiaan yang mungkin terjadi setelahnya, kata Puji Pujiono, ahli manajemen penanganan bencana yang juga pendiri dan penasihat senior organisasi nirlaba bidang manajemen penanganan bencana Pujiono Centre.

Saat menyampaikan edukasi mitigasi bencana bekerja sama dengan lembaga kemanusiaan Aksi Cepat Tanggap (ACT), ia mengatakan bahwa teknologi akan memungkinkan masyarakat secara cepat mengakses berbagai informasi terkait bencana.

“Mereka dapat memproses dan mengambil tindakan berdasarkan informasi yang didapat,” katanya, Ahad (7/7).

Berdasarkan Megatrend, pada tahun 2035 hingga 85 persen penduduk Indonesia akan tinggal di perkotaan dan menikmati fasilitas hidup yang lebih lengkap dibandingkan dengan warga yang tinggal di perdesaan.

Puji menekankan pentingnya pendidikan mengenai mitigasi bencana kepada seluruh penduduk, baik yang tinggal di perkotaan maupun perdesaan.

“Pengetahuan, praktik keamanan, serta penyelamatan diri perlu dibekali ke semua penduduk, termasuk yang tinggal di perkotaan. Bencana alam tak mengenal waktu kapan akan datang. Malah terkadang masyarakat lupa, padahal tahu kalau mereka menempatkan diri mereka di jalur bencana,” katanya.

(Abdul Hamid)