Ilustrasi

Jakarta, Aktual.com- Di Makkah, sufi besar Abul Qasim al-Junaid memergoki tukang cukur sedang menggunting rambut seseorg. Ia pun bertanya, “Jika karena Allah, bersediakah engkau mencukur rambutku?”

“Aku bersedia,” jawab tkg cukur. Ia pun menghentikan mencukur langganannya seraya berkata: “Berdirilah, apabila nama Allah disebut, hal-hal lain harus ditunda.”

Setelah mencium dan mencukur rambut al-Junaid, tukang cukur masih memberinya segumpal kertas berisi keping uang. “Gunakanlah ini untuk keperluanmu,” ujarnya.

Begitu terkesan, al-Junaid bertekad jika memperoleh hadiah akan diserahkan padanya. Tak lama berselang ia menerima sekantong uang emas dari Bashrah, lantas menemuinya.

“Apa ini?” tanya tukang cukur. Al-Junaid menjawab, “Aku bertekad jika memperoleh hadiah akan kupersembahkan padamu dan aku baru saja mendapatkannya.”

Tukang cukur berkata, “Tidakkah engkau malu pd Allah? Engkau telah mengatakan padaku, ’Demi Allah cukurlah rambutku’, ttp kemudian engkau memberi hadiah padaku. Pernahkah engkau menjumpai seseorg yg melakukan suatu perbuatan demi Allah dan meminta bayaran?”

Betapa banyak orang mengatasnamakan Tuhan demi keuntungan diri. Al-quran menyebutnya sebagai kebohongan terhadap agama yang mencelakakan. “Maka, celakalah orang-orang yang shalat, yang lalai dalam shalatnya, yang hanya pamer saja (riya), yang tidak memberikan pertolongan” (QS al-Ma’un [107]: 5-7).

Keikhlasan beramal merupakan kunci produktivitas dan sukses hidup. Deepak Chopra menjelaskan, tindakan yangdimotivasi ketulusan, bukan egosentrisme, akan menghasilkan energi berlimpah yang dpt digunakan utk menciptakan apa saja yang dikehendaki.

Sebaliknya, jika perbuatan itu didorong oleh modus memiliki dan menguasai orang lain, dibutuhkan konsumsi energi banyak. Selain itu, perbuatan yang beroreintasi pd pemujaan diri akan membuat kita senantiasa dalam posisi defensif dan menyalahkan orang lain. Akibatnya, kita tak bisa terbuka pd kemungkinan lain yang lebih baik.

Amal ikhlas menurut psikolog Viktor Frankl merupakan sumber kesehatan mental dan kebahagiaan. Amal ikhlas mengungkit rasa tanggung jawab, sebagai pancaran ketulusan berdarma bagi kemanusiaan dan kealaman, yang membuat hidup bermakna, mencapai kebahagiaan terluhur.

(Yudi Latif)

(Arie Saputra)