San Fransisco, (11/4) Aktual.com – Apple, Google membuat teknologi pelacakan kontak untuk memerangi penyebaran COVID-19.

Apple Inc dan Alphabet Inc Google akan bekerja sama menciptakan teknologi pelacakan kontak yang bertujuan untuk memperlambat penyebaran virus corona jenis baru atau COVID-19.

Teknologi tersebut memungkinkan pengguna untuk memilih ke dalam suatu sistem yang membuat daftar ponsel yang
berada di dekat ponsel lainnya.

Kolaborasi yang jarang terjadi antara dua perusahaan asal Silicon Valley itu dapat mempercepat penggunaan aplikasi yang bertujuan untuk membuat individu yang berpotensi terinfeksi melakukan pengujian atau karantina lebih cepat dan andal daripada sistem yang ada di sebagian besar dunia.
Penelusuran seperti itu akan memainkan peran penting dalam mengelola virus ketika karantina wilayah berakhir, kata para pakar kesehatan.

Kedua perusahaan mulai mengembangkan teknologi dua minggu lalu untuk merampingkan perbedaan teknis antara iPhone Apple dan Android Google yang telah menghambat kelancaran operasi beberapa aplikasi pelacakan kontak yang ada.

Berdasarkan rencana tersebut, ponsel pengguna akan memancarkan sinyal Bluetooth unik jika mereka memiliki teknologi pelacakan yang dihidupkan. Ponsel dalam jarak sekitar enam kaki dapat merekam informasi anonim tentang pertemuan.

Jika seseorang dinyatakan positif COVID-19, sistem dapat mengirim daftar ponsel terenkripsi yang mereka dekati ke Apple dan Google. Kemudian, hal itu akan memicu peringatan kepada pengguna yang berpotensi terpapar untuk mencari informasi lebih lanjut. Otoritas kesehatan masyarakat harus menandatangani bahwa seseorang telah dites positif sebelum mereka dapat mengirimkan data.

Catatan ponsel itu akan diacak untuk menjaga anonim data individu yang terinfeksi, bahkan ke Apple dan Google, kata perusahaan. Teknologi mereka tidak akan melacak lokasi GPS pengguna, tambah mereka.

Pengaturan ini bertujuan untuk mengatasi masalah privasi yang telah mencegah pelacakan lokasi ponsel yang agresif dan langkah-langkah pengawasan lainnya yang bertujuan mencegah wabah baru.

“Apple dan Google telah mengumumkan pendekatan yang tampaknya mengurangi risiko privasi dan sentralisasi terburuk,” kata Jennifer Granick, penasihat pengawasan dan keamanan dunia maya untuk American Civil Liberties Union.

Apple dan Google berencana untuk merilis alat perangkat lunak pada pertengahan Mei untuk menghidupkan pelacakan aplikasi yang disetujui oleh otoritas kesehatan masyarakat, setelah kedua perusahaan menyetujui penggunaan alat tersebut.

Namun, Apple dan Google juga berencana untuk merilis pembaruan perangkat lunak dalam beberapa bulan mendatang sehingga pengguna tidak perlu mengunduh aplikasi apa pun untuk mulai masuk ke ponsel yang terdekat.

Scott McNabb, seorang ahli epidemiologi AS mengatakan akses luas ke tes serta pelatihan aplikasi baru untuk petugas kesehatan akan diperlukan sebelum alat telepon dapat efektif. Tidak jelas berapa banyak otoritas kesehatan masyarakat yang siap merangkul pelacakan kontak digital.

“Pelacakan kontak adalah sesuatu yang belum dapat dilakukan di AS karena kurangnya pengujian, tetapi itu bisa menjadi pendekatan yang efektif setelah kita mengendalikan (virus) ini lebih banyak,” katanya.

Pemerintah di seluruh dunia telah berjuang untuk mengembangkan atau mengevaluasi perangkat lunak sebagai upaya meningkatkan proses pelacakan kontak.

Sementara para ahli kesehatan telah melakukan pengujian secara ekstensif dan pelacakan kontak untuk memperlambat penyebaran virus di negara-negara seperti Korea Selatan.

Pakar privasi mempertanyakan apakah pengguna di Amerika Serikat dan Eropa akan mengadopsi pelacakan kontak digital.

Beberapa pakar teknologi kesehatan mengatakan keterlibatan Apple dan Google akan menjadi dorongan besar bagi upaya mereka dalam memerangi penyebaran virus corona.

Sistem perusahaan dapat menggunakan data tentang kekuatan sinyal Bluetooth untuk memperkirakan seberapa dekat pengguna melakukan kontak dengan orang yang terinfeksi dan untuk berapa lama, yang dapat membantu memperkirakan risiko mereka tertular virus.

Tidak jelas apakah langkah Google dan Apple akan menghasilkan cakupan global dengan teknologi tersebut. Google mengatakan teknologi itu akan didistribusikan sebagai bagian dari layanan Google Play-nya, yang tidak tersedia di China atau pada perangkat Android yang tidak menggunakan sistem operasi versi resmi Google.

Apple akan mendistribusikan teknologi sebagai pembaruan ke sistem operasinya.

Sumber : Reuters

 

Antara

(As'ad Syamsul Abidin)