Beranda Khazanah Dunia Islam Bantu 8,5 Juta Orang di Seluruh Dunia, Turki Jadi Negara Paling Dermawan

Bantu 8,5 Juta Orang di Seluruh Dunia, Turki Jadi Negara Paling Dermawan

Pengungsi Afghanistan yang tiba di Turki dengan berjalan kaki (EPA-EFE)

Ankara, aktual.com – Selama bertahun-tahun, Turki atau Türkiye telah diakui secara global sebagai salah satu penyedia bantuan kemanusiaan terbaik. Dalam upayanya membantu orang-orang di seluruh dunia, negara ini sudah mengucurkan dana yang lebih besar daripada negara lain di mana pun.

Dari bencana alam hingga konflik dan krisis buatan manusia, Türkiye dan jaringan LSM serta organisasi bantuannya yang luas telah ada untuk masyarakat dunia dengan segala macam tantangannya.

Aspek yang membedakan pendekatan kemanusiaan Türkiye adalah upayanya dalam menjangkau mereka yang membutuhkan selama berlangsungnya masa hari raya. Misalnya kampanye yang diselenggarakan pada acara-acara seperti festival lebaran Idul Fitri dan Idul Adha.

Otoritas Manajemen Bencana dan Darurat (AFAD), yang beroperasi di bawah Kepresidenan Turki, telah membuat jejak harapan di hampir 70 negara. AFAD sudah memberikan bantuan dan mengambil peran utama dalam upaya penyelamatan dan bantuan selama 13 tahun terakhir.

Tahun ini, ketika Afghanistan bergulat dengan krisis ekonomi yang meningkat, AFAD juga telah mengoordinasikan program bantuan ‘Kereta Kebaikan’ dengan kontribusi dari masyarakat sipil dan LSM. Lima kereta api telah membawa hampir 5.700 ton bantuan kemanusiaan yang telah membantu sekitar satu juta orang di Afghanistan sejak awal tahun 2022.

‘Kereta Kebaikan’ keenam dijadwalkan berangkat minggu depan dengan membawa persediaan makanan, pakaian, tenda, dan kebutuhan lainnya.

AFAD juga aktif membantu pasca dua gempa bumi mematikan yang melanda Afghanistan tahun ini.

Seperti dilansir dari Anadolu Agency, Sejak perang Rusia-Ukraina dimulai pada akhir Februari, AFAD telah mengirimkan hampir 100 truk bantuan kemanusiaan ke Ukraina, Moldova, Rumania dan Polandia untuk membantu ratusan ribu orang yang terkena dampak krisis. AFAD juga telah melakukan kegiatan kemanusiaan dan bantuan tahun ini ke negara-negara lain, termasuk Lebanon, Bangladesh, Brasil, Ethiopia, Palestina, Irak, Madagaskar, Pakistan, dan Suriah.

 

Bulan Sabit Merah Turki

Sejak awal berdiri, Bulan Sabit Merah Turki telah memberikan bantuan kepada orang-orang di lebih dari 150 negara. Pada tahun 2021, organisasi tersebut memberikan bantuan kemanusiaan senilai lebih dari 151,5 juta lira Turki (USD8,3 juta) kepada lebih dari 8,5 juta orang di 51 negara.

Di Suriah saja, Bulan Sabit Merah Turki telah mengirimkan bantuan senilai lebih dari 4 miliar lira (lebih dari USD220 juta) sejak perang dimulai pada 2011. NGO ini juga mengoperasikan pusat kesehatan, panti asuhan dan berbagai layanan lainnya di berbagai bagian negara yang dilanda perang.

Indikator lain dari jejak global organisasi adalah bahwa Program Kartu Bulan Sabit Merah andalannya, yang diluncurkan di Türkiye lebih dari satu dekade lalu, telah ditiru di banyak negara.

Tahun ini, Bulan Sabit Merah Turki berkomitmen untuk membantu lebih dari 8,8 juta orang di 60 negara, sambil mengejar proyek untuk mata pencaharian berkelanjutan di berbagai belahan dunia.

Organisasi ini telah meluncurkan Rencana Strategis 2030, yang menekankan pada tantangan mendesak dunia, khususnya perubahan iklim dan masalah lingkungan.

 

Yayasan Diyanet Turkiye

Sejak didirikan pada tahun 1975, Yayasan Diyanet Turkiye (TDV) telah melakukan kegiatan kemanusiaan di 149 negara. Selama hari raya Idul Fitri tahun ini, organisasi tersebut mendistribusikan paket makanan, kupon belanja, dan hadiah senilai lebih dari 139 juta lira (sekitar USD7 juta) kepada lebih dari 2,15 juta orang yang membutuhkan.

NGO ini telah memberikan bantuan senilai hampir 40 juta lira (lebih dari USD2,2 juta) di negara bagian Rakhine Myanmar, 42,25 juta lira (lebih dari USD2,3 juta) di Yaman dan sekitar 37,5 juta lira (lebih dari USD2 juta) di Sudan.

TDV mengirim sekitar 3.000 truk bantuan ke Suriah, dan telah merenovasi serta melengkapi 467 masjid di negara yang dilanda perang itu.

Mereka juga telah membangun lebih dari 6.200 rumah di 14 wilayah berbeda di Suriah.

Sementara 2.900 lainnya sedang dibangun, sedangkan target secara keseluruhannya adalah menyediakan 14.600 rumah bagi para pengungsi.

TDV juga telah melakukan berbagai inisiatif bantuan di Palestina, Lebanon dan Indonesia.

Organisasi tersebut telah mendirikan 785 sumur dan pompa air di 35 negara untuk memberikan akses air bersih kepada masyarakat yang membutuhkan.

Lembaga ini bertujuan untuk membangun 350 sumur dan pompa air lagi pada 2022, yang akan mendorong jumlah orang yang mendapat manfaat dari proyek ini menjadi lebih dari 8 juta orang.

(Megel Jekson)