Arsip foto: Presiden China Xi Jinping tiba untuk mengikuti upacara di Monumen Pahlawan Rakyat di Lapangan Tiananmen, di Beijing, China, pada 30/9/2021, dalam rangka memperingati Hari Martir. ANTARA/REUTERS/Carlos Garcia Rawlins/tm

Beijing, Aktual.com – China tidak mau disalahkan Dana Moneter Internasional (IMF) terkait rendahnya pertumbuhan ekonomi nasional tahun ini, yang merupakan terburuk kedua dalam 40 tahun terakhir.

“Menghadapi situasi yang kompleks di dalam dan di luar negeri, perekonomian China telah bertahan dari tekanan dan menunjukkan momentum pemulihan yang stabil,” kata juru bicara Kementerian Luar Negeri China (MFA) Mao Ning di Beijing, Rabu (12/10).

IMF memproyeksikan pertumbuhan ekonomi China tahun ini hanya 3,2 persen, jauh dibandingkan pencapaian tahun lalu sebesar 8,1 persen.

IMF menganggap tajamnya penurunan pertumbuhan ekonomi nasional China tersebut disebabkan oleh kebijakan nol COVID-19.

Kebijakan tersebut berbuntut pada penguncian wilayah (lockdown) di beberapa kota, termasuk Shanghai dan Beijing, kota penyangga ekonomi utama China.

“Hanya ketika pandemi dapat dikendalikan, maka ekonomi dapat distabilkan,” kata Mao¬†saat menanggapi pernyataan IMF tersebut.

Ketika semua hal dipertimbangkan, lanjut dia, langkah-langkah COVID-19 di China telah bekerja paling efektif dan paling hemat biaya.

Ia menekankan bahwa ekonomi China memiliki ketahanan yang kuat, potensi yang besar, dan fundamental ekonomi mampu menopang pertumbuhan ekonomi China yang sehat dalam jangka panjang.

Tahun 2022 di China merupakan tahun politik. Partai Komunis China (CPC) menggelar hajatan politik lima tahunan berupa kongres nasional yang digelar mulai Ahad (16/10).

(Antara)

(As'ad Syamsul Abidin)