Suasana gedung bertingkat dengan langit berawan hitam di kawasan Jakarta Selatan, Jumat (26/2/2016). Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) memperingatkan perlunya kewaspadaan masyarakat karena diperkirakan hujan lebat disertai angin kencang akan melanda wilayah Jakarta, Bogor, Depok, Tangerang dan Bekasi (Jabodetabek). Masyarakat juga diarapkan waspada akan terjadinya banjir di sejumlah wilayah Jakarta.

Bandung, Aktual.com – Gubernur Jawa Barat Ahmad Heryawan meminta jajaran Badan Penanggulangan Bencana Daerah siaga sekaligus meningkatkan kewaspadaan menghadapi cuaca, yang tidak menentu beberapa bulan ke depan.

“Yang paling sederhana kru BPBD harus selalu bisa dihubungi kapan dan di mana pun dalam rangka kesiapsiagaan bencana. Ini penting dinyatakan karena paling tidak ada dua ragam kesiagaan yakni siaga bencana kekeringan dan siaga bencana banjir,” kata Ahmad Heryawan sebelum berangkat ke Pangandaran, Selasa (11/10).

Dia mendorong Badan Nasional Penanggulangan Bencana menciptakan PNS BPBD terlatih, profesional dengan standar internasional. Menurut dia, selain penguatan organisasi, pihaknya sudah mengantisipasi bencana ke depan di sisi tahun ini.

Hal ini, kata dia, perlu dilakukan karena hujan terus terjadi di wilayah Jawa Barat dan terjadi kemarau basah akibat fenomena La Nina. “Dampak kemarau basah memang menguntungkan warga Jabar yang menggarap sektor pertanian padi namun merugikan warga yang menggarap sektor pertanian holtikultura seperti buah-buahan.”

Namun demikian, kondisi alam pun dibuat lebih tidak menentu. Karenanya, dia mengimbau seluruh warga mewaspadai bencana alam, terutama banjir dan longsor karena hingga akhir tahun 2016 wilayah Jawa Barat.

“Bagi masyarakat di kawasan rawan bencana, ketika ada gejala seperti angin, cuaca, dan hujan curah tinggi, maka segera menyelamatkan diri.”

Sebelumnya Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika Bandung memprediksi puncak musim hujan tahun 2016 di wilayah Jawa Barat terjadi pada November nanti. Curah hujan bulanan pada Oktober hingga November 2016 diperkirakan naik signifikan dari biasanya menjadi 200 hingga 400 mm per bulan.

(Wisnu)