Gunung Anak Krakatau

Jakarta, Aktual.com – Aktifitas Gunung Anak Krakatau (GAK) di perairan pantai selatan, Kabupaten Lampung Selatan, Provinsi Lampung masih terus bererupsi dengan mengeluarkan ratusan kali letusan dalam sehari.

“Kalau berapa kalinya saya gak ngitung, tapi ada ratusan kali dalam sehari,” kata salah satu warga Desa Way Muli Timur, Samaun di Lampung Selatan, Sabtu (29/12).

Ia mengatakan, erupsi yang dikeluarkan GAK terbanyak pada malam hari, bahkan sejak terjadinya bencana tsunami, GAK lebih sering mengeluarkan erupsi dari biasanya.

“Kalau malam kelihatan jelas, sampai ada kilatan petirnya,” kata dia.

Dampak dari erupsi yang dikeluarkan GAK seperti debu vulkanik, sebarannya belum sampai wilayah daratan Lampung Selatan. Dampak yang dirasa warga sekitar hanya berupa getaran.

“Kalau debu belum, mungkin karena anginnya juga ke arah sana (barat). Tapi kalau getarannya terasa seperti kaca rumah bisa bergetar akibat erupsi yang dikeluarkan GAK,” kata dia.

Fajri, warga Way Muli lainnya menjelaskan, erupsi yang dikeluarkan GAK sudah terjadi sejak lama. Namun baru-baru ini sejak terjadinya tsunami GAK mengeluarkan erupsi dibarengi dengan semburan percikan api.

“Akibat erupsi terus menerus, mungkin telah menyebabkan terjadinya tsunami. Padahal tidak ada gempa. Biasanya kan gempa dulu,” kata dia.

Sementara itu, suara gemuruh masih terus terdengar dari eruspi Gunung Anak Krakatau di Selat Sunda.

(Nebby)