Medan, aktual.com – Dinas Kesehatan Kota Medan, Sumatera Utara sedang menyelidiki kasus penyuntikan vaksin COVID-19 diduga kosong terhadap siswa sekolah dasar (SD) di Kecamatan Medan Labuhan.

Penyuntikan vaksin COVID-19 yang diduga kosong tersebut sebelumnya juga viral di media sosial (medsos).

Kepala Dinas Kesehatan Kota Medan dr Taufik Ririansyah, Jumat (21/1) mengatakan bahwa pihaknya sudah berkoordinasi dengan Polres Pelabuhan Belawan terkait kasus tersebut.

“Hasil koordinasi dengan polisi, diduga dari video itu ada dua anak, yang lainnya masih sesuai prosedur (penyuntikan vaksin-red),” katanya.

Ia menyebutkan bahwa pihaknya masih menunggu hasil investigasi dari pihak kepolisian mengenai kasus tersebut.

Karena hingga saat ini proses pemeriksaan terhadap tenaga medis yang menjadi vaksinator dan pemanggilan sejumlah saksi lainnya, seperti orang tua pelajar maupun pihak sekolah masih berlangsung.

“Kami akan terus berkoordinasi terkait kasus ini,” katanya.

Dia sangat menyayangkan apabila terbukti benar penyuntikan vaksin kepada siswa SD tersebut ternyata kosong.

“Karena kita saat ini tengah menciptakan¬†herd immunity¬†agar semua kebal terhadap virus COVID-19,” ujarnya.

Sebelumnya, sebuah video yang menunjukkan seorang siswa SD disuntik dengan vaksin kosong viral di media sosial (medsos).

Kejadian dalam video itu diketahui berada di salah satu sekolah dasar di Kecamatan Medan Labuhan, Kota Medan.

(Antara)

(Rizky Zulkarnain)