[ilustrasi] Dolar AS
[ilustrasi] Dolar AS

New York, Aktual.com – Nilai tukar dolar AS terhadap euro turun tipis dari level tertinggi dua dekade pada akhir perdagangan Selasa 23/8 (Rabu pagi WIB), setelah data menunjukkan aktivitas sektor swasta AS selama Agustus lebih lemah dari yang diperkirakan, sehingga mendorong spekulasi bahwa Federal Reserve kurang agresif dalam siklus kenaikan suku bunganya.

Indeks dolar AS terhadap enam mata uang utama juga turun 0,376 persen menjadi 108,58 pada pukul 19.30 GMT. Indeks sebelumnya menyentuh 109,27, level terkuat sejak mencapai level tertinggi dua dekade pada pertengahan Juli.

Indeks manajer pembelian komposit (PMI) komposit S&P Global untuk Agustus turun ke level terendah sejak Mei 2020, karena permintaan jasa-jasa dan manufaktur berkontraksi untuk bulan kedua berturut-turut dalam menghadapi inflasi yang tinggi dan kondisi keuangan yang lebih ketat.

Penurunan permintaan adalah persis apa yang The Fed telah coba capai dengan kenaikan suku bunga yang paling keras sejak tahun 1980-an. The Fed telah menaikkan suku dari mendekati nol pada Maret ke kisaran saat ini dari 2,25 persen dan 2,50 persen, dengan lebih banyak kenaikan yang direncanakan di bulan-bulan mendatang, karena mencoba untuk menarik inflasi kembali dari tertinggi 40 tahun.

“PMI manufaktur dan jasa jauh di bawah ekspektasi yang meningkatkan kekhawatiran tentang seberapa kuat ekonomi ini dan mendukung narasi bahwa Ketua Fed (Jerome) Powell mungkin lebih cenderung untuk memberikan poros itu dan memperlambat laju pengetatan,” kata Ed Moya, analis pasar senior di Oanda.

Pedagang saat ini memperkirakan peluang 47,5 persen Fed akan menaikkan suku bunga sebesar 50 basis poin (bps) pada September dan peluang 52,5 persen akan menaikkannya sebesar 75 basis poin.

Itu bisa berubah ketika Powell berbicara pada Jumat (26/8/2022) di Jackson Hole, Wyoming, di mana para bankir sentral dari seluruh dunia akan berkumpul untuk simposium ekonomi tahunan Fed.

Dengan inflasi yang masih panas, Powell kemungkinan akan memberikan pandangan yang cukup hawkish untuk kebijakan moneter yang dapat mendorong para pedagang untuk lebih mendukung kemungkinan kenaikan suku bunga 75 basis poin untuk September, kata Matt Weller, kepala penelitian global di Forex.com dan City Index.

Jika “Powell keluar sebagai hawkish seperti yang kami perkirakan pada Jumat (26/8/2022), para pedagang kemungkinan akan melompat kembali ke dolar lebih cepat,” katanya.

Euro naik 0,19 persen terhadap greenback di 0,99625 dolar, terangkat dari level terendah baru dua dekade di 0,99005 dolar yang dicapai di awal sesi di tengah kekhawatiran baru bahwa kejutan energi terus memicu inflasi, membuatnya lebih mungkin bahwa Eropa akan jatuh ke dalam resesi.

Data PMI menunjukkan bahwa aktivitas bisnis di Eropa mengalami kontraksi lebih rendah dari perkiraan pada Agustus, meskipun prospeknya masih suram.

Mata uang tunggal turun sekitar 12 persen sepanjang tahun ini, dan telah turun hampir 3,0 persen pada Agustus.

Sementara itu, yuan China melemah ke level terendah dua tahun dan sterling sempat menyentuh level terlemahnya sejak Maret 2020.

Sterling mengembalikan beberapa kerugiannya setelah data PMI dan naik 0,49 persen terhadap greenback di 1,18255 dolar, setelah jatuh serendah 1,1718 dolar pada hari sebelumnya.

Yuan China jatuh ke level terendah hampir dua tahun di 6,853 per dolar karena langkah Beijing untuk kebijakan yang longgar buat menghidupkan kembali pertumbuhan yang goyah dan pengetatan terus-menerus Federal Reserve terus menekan mata uang China.

(Antara)

(As'ad Syamsul Abidin)