Ilustrasi- Emas Batangan

Chicago, Aktual.com – Harga emas kembali menguat mencapai level tertinggi satu bulan pada akhir perdagangan Rabu (Kamis pagi WIB), karena kenaikan harga-harga konsumen mendorong daya tariknya sebagai lindung nilai inflasi, dengan investor tampaknya mengabaikan kenaikan suku bunga yang akan datang oleh Federal Reserve.

Kontrak emas paling aktif untuk pengiriman Juni di divisi Comex New York Exchange, terdongkrak 8,6 dolar AS atau 0,44 persen, menjadi ditutup pada 1.984,70 dolar AS per ounce. Emas berjangka melonjak 27,9 dolar AS atau 1,43 persen menjadi 1.976,10 dolar AS di sesi sebelumnya.

Emas tampaknya mengabaikan kenaikan suku bunga AS dan “sangat fokus pada inflasi”, kata Edward Meir, analis ED&F Man Capital Markets.

Data menunjukkan pada Selasa (12/4) bahwa harga konsumen bulanan AS melonjak pada Maret, memperkuat kasus untuk kenaikan suku bunga 50 basis poin dari Federal Reserve bulan depan ketika berusaha untuk mengatasi inflasi.

Sementara itu, Departemen Tenaga Kerja AS melaporkan pada Rabu (13/4) bahwa indeks harga produsen AS untuk permintaan akhir pada Maret naik 11,2 persen dari tahun lalu dan 1,4 persen dari bulan sebelumnya.

Emas dianggap sebagai lindung nilai terhadap inflasi dan risiko geopolitik. Namun, kenaikan suku bunga AS akan meningkatkan peluang kerugian memegang emas yang tidak memberikan imbal hasil dan meningkatkan greenback di mana emas dihargakan.

Investor juga mendorong ekuitas setelah kemerosotan selama seminggu di tengah optimisme pada saham-saham pertumbuhan yang kuat meskipun inflasi tinggi.

Indeks dolar menyentuh level tertinggi dua tahun selama sesi tersebut, didukung oleh komentar hawkish oleh pejabat Fed, sebelum menyerahkan sebagian dari kenaikan tersebut.

“Kami mengimpor inflasi di sini,” kata Daniel Pavilonis, ahli strategi pasar senior di RJO Futures, menambahkan ada “ketakutan nyata akan lebih banyak inflasi yang datang dari kurangnya ekspor, kurangnya pengiriman dan pesanan kembali dan semua biaya pengiriman lainnya” karena krisis Ukraina.

Investor memahami bahwa inflasi tidak akan segera turun dari level saat ini. Semua gangguan ekonomi terkait yang telah menyebabkan lonjakan inflasi, yaitu konflik geopolitik, penguncian COVID, dan gangguan rantai pasokan, tampaknya memiliki dampak yang lebih besar pada emas daripada kenaikan suku bunga, menurut analis pasar.

Juga meningkatkan daya tarik safe-haven emas, Presiden Rusia Vladimir Putin mengatakan pada Selasa (12/4) bahwa pembicaraan damai dengan Ukraina telah menemui jalan buntu, dalam sinyal terkuat hingga saat ini bahwa perang dapat berlangsung lebih lama.

Logam mulia lainnya, perak untuk pengiriman Mei naik 29,5 sen atau 1,15 persen, menjadi ditutup pada 26,03 dolar AS per ounce. Platinum untuk pengiriman Juli naik 17,2 dolar AS atau 1,77 persen, menjadi ditutup pada 989,6 dolar AS per ounce.

(Antara)

(Nurman Abdul Rahman)