Kilang Minyak. (Foto: Ilustrasi/Ist)

Jakarta, Aktual.com – Harga minyak melonjak hampir empat persen pada akhir perdagangan Rabu (24/8) pagi, setelah Arab Saudi melayangkan gagasan pengurangan produksi OPEC+ untuk mendukung harga dalam kasus pengembalian minyak mentah Iran serta prospek penurunan stok AS.

Patokan global minyak mentah berjangka Brent untuk pengiriman Oktober terangkat 3,74 dolar AS atau 3,9 persen, menjadi menetap di 100,22 dolar AS per barel di London ICE Futures Exchange.

Sementara itu, minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS untuk pengiriman Oktober bertambah 3,38 dolar AS atau 3,7 persen, menjadi ditutup pada 93,74 dolar AS per barel di New York Mercantile Exchange

Brent menetap pada harga tertinggi sejak 2 Agustus dan WTI mencatat penyelesaian terkuat sejak 11 Agustus.

Menteri energi Saudi mengatakan OPEC+ memiliki sarana untuk menghadapi tantangan termasuk pemotongan produksi, kantor berita negara SPA mengatakan pada Senin (22/8/2022), mengutip komentar yang dibuat Abdulaziz bin Salman kepada Bloomberg.

Prospek berlanjutnya pasokan minyak mentah Iran dan kekhawatiran resesi, bersama dengan kenaikan mingguan berturut-turut di pusat penyimpanan minyak mentah AS, berkurangnya permintaan bensin dan mendekati musim pemeliharaan kilang telah mendorong harga lebih rendah dalam beberapa pekan terakhir dan menetapkan nada untuk OPEC+, kata Bob Yawger, direktur energi berjangka di Mizuho.

“Itulah situasi yang membuat menteri perminyakan Saudi sedikit di samping dirinya sendiri,” kata Yawger. “Dia menekankan bahwa dinamika sedikit tidak sesuai dengan kenyataan.”

Dalam komentar yang dilaporkan pada Senin (22/8/2022), menteri Saudi mengatakan pasar minyak kertas dan minyak fisik telah menjadi “terputus.”

Namun, sembilan sumber OPEC mengatakan kepada Reuters pada Selasa (23/8/2022) bahwa pengurangan produksi OPEC+ mungkin tidak akan segera terjadi dan akan bertepatan dengan kembalinya Iran ke pasar minyak jika Teheran mencapai kesepakatan nuklir dengan Barat.

Seorang pejabat senior AS mengatakan kepada Reuters pada Senin (22/8/2022) bahwa Iran telah membatalkan beberapa tuntutan utamanya untuk menghidupkan kembali kesepakatan.

Minyak telah melonjak pada 2022, mendekati pada Maret ke level tertinggi sepanjang masa 147 dolar AS setelah invasi Rusia ke Ukraina memperburuk kekhawatiran pasokan. Kekhawatiran tentang resesi global, kenaikan inflasi dan permintaan yang lebih lemah telah menekan harga.

Sementara harga Brent telah turun tajam dari harga tertinggi tahun ini, struktur pasar dan perbedaan harga di pasar fisik minyak masih menunjukkan keterbatasan pasokan.

Menggarisbawahi ketatnya pasokan, laporan mingguan persediaan AS terbaru diperkirakan menunjukkan stok minyak mentah turun 900.000 barel pekan lalu.

Data persediaan dari American Petroleum Institute (API) keluar pada pukul 4.30 waktu setempat (20.30 GMT), diikuti oleh laporan pemerintah pada Rabu pukul 10.30 waktu setempat.

(Arie Saputra)