Kilang minyak, Bayonne, New Jersey, Amerika Serikat.

Jakarta, Aktual.com – Harga minyak naik menuju 89 dolar AS per barel di perdagangan Asia pada Rabu (26/1) sore, didukung oleh pasokan yang ketat dan ketegangan geopolitik di Eropa dan Timur Tengah yang meningkatkan kekhawatiran tentang gangguan pasokan lebih lanjut.

Minyak mentah Brent naik 61 sen atau 0,7 persen, menjadi diperdagangkan di 88,81 dolar AS per barel pada pukul 09.17 GMT. Pada 20 Januari patokan global ini mencapai 89,50 dolar AS per barel, level tertinggi sejak Oktober 2014. Minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) AS naik 25 sen atau 0,3 persen, diperdagangkan di 85,85 dolar AS per barel.

Presiden AS Joe Biden mengatakan pada Selasa (25/1) bahwa dia akan mempertimbangkan sanksi pribadi terhadap Presiden Vladimir Putin jika Rusia menginvasi Ukraina. Pada Senin (24/1/2022), gerakan Houthi Yaman meluncurkan serangan rudal ke pangkalan Uni Emirat Arab yang ditempati pasukan AS.

“Kecemasan atas potensi gangguan pasokan di Timur Tengah dan Rusia memberikan umpan bullish untuk pasar minyak,” kata Stephen Brennock dari pialang minyak PVM.

“Penurunan pasar terbatas karena meningkatnya ketegangan antara Rusia dan Ukraina dan ancaman terhadap infrastruktur di UEA,” kata Hiroyuki Kikukawa, manajer umum penelitian di Nissan Securities.

Menggarisbawahi keseimbangan pasokan dan permintaan yang ketat, laporan persediaan mingguan AS dari American Petroleum Institute (API) pada Selasa (25/1/2022) menunjukkan stok minyak mentah turun 872.000 barel, kata sumber pasar.

Laporan pasokan resmi Badan Informasi Energi (EIA) akan dirilis pada pukul 15.30 GMT.

Investor di seluruh pasar juga menunggu pembaruan pada 19.000 GMT dari Federal Reserve AS. The Fed diperkirakan akan memberi sinyal rencana untuk menaikkan suku bunga pada Maret karena fokus pada memerangi inflasi.

Dalam perkembangan penting lainnya, Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak dan sekutunya, yang dikenal sebagai OPEC+, akan bertemu pada 2 Februari untuk mempertimbangkan peningkatan produksi lainnya.

OPEC+ telah secara bertahap melepaskan rekor penurunan produksi tahun 2020, meningkatkan target bulanannya sebesar 400.000 barel per hari, meskipun peningkatan pasokan yang sebenarnya telah gagal karena beberapa negara berjuang untuk meningkatkan produksi.

(Arie Saputra)