Jakarta, Aktual.com — Perusahaan rokok PT HM Sampoerna Tbk (HMSP) berencana untuk melakukan pemecahan nominal saham atau “stock split” dalam rangka meningkatkan likuiditas dan menarik minat lebih banyak investor.

Sampoerna mengemukakan bahwa “stock split” akan dilakukan dengan rasio 1 banding 25 (1:25), dengan demikian harga saham perseroan sebesar Rp99.500 per lembar pada hari ini (7/4) dapat turun ke level harga saham kebanyakan yang diperdagangkan di Bursa Efek Indonesia (BEI).

“Perseroan akan berkoordinasi dengan pihak-pihak terkait, termasuk dengan BEI untuk penentuan jadwal ‘stock split’,” ujar Sekretaris Perusahaan HMSP, Ike Andriani dalam keterangan resminya di Jakarta, Kamis (7/4).

Ia menambahkan bahwa perseroan akan mmelaksanakan Rapat Umum Pemegang Saham Luar Biasa (RUPSLB) pada 27 April mendatang untuk mendapatkan persetujuan pemegang saham.

“Berdasarkan pengamatan perseroan, lebih dari 90 persen saham perusahaan yang tercatat di Bursa Efek Indonesia saat ini diperdagangkan di bawah level Rp5.000 per saham,” katanya.

Dengan perseroan melakukan stock split, lanjut dia, maka sejalan dengan himbauan dari manajemen BEI yang menginginkan agar HMSP dapat memecah nilai nominal sahamnya agar terjangkau investor ritel.

Sementara itu tercatat total nilai kapitalisasi pasar HMSP di BEI mencapai Rp463 triliun, atau sekitar 9 persen terhadap seluruh kapitalisasi pasar yang tercatat di BEI Rp5.166 triliun.

(Antara)

(Eka)