Jakarta, Aktual.com – Presiden Joko Widodo (Jokowi) memastikan Indonesia tidak akan mengimpor beras hingga akhir 2016 karena masih memiliki stok yang mencukupi kebutuhan hingga awal 2017.

“Saya pastikan sampai akhir tahun tidak ada impor,” kata Presiden usai meninjau produksi padi teknologi Jajaran Legowo (Jarwo) Super di Desa Trayu, Kecamatan Banyudono, Kabupaten Boyolali, Jawa Tengah, Sabtu (29/10).

Dia mengungkapkan, pada tahun ini produksi beras meningkat drastis dari 1 juta 30 ribu ton pada periode September-Oktober 2015 menjadi 1 juta 980 ribu ton pada Oktober 2016.

Stok beras ini, lanjutnya, bisa memenuhi kecukupan pangan nasional hingga Mei 2017. Dijelaskan produksi yang melimpah tersebut dikarenakan penggunaan bibit unggul dan tidak terjadi kekeringan.

“Tahun ini memang pertama air melimpah, kedua saya kira penggunaan-penggunaan benih-benih unggul ini memberikan hasil yang baik,” kata mantan Gubernur DKI Jakarta tersebut.

Uji coba bibit padi unggulan varietas Inpari 32 di atas lahan 100 hektare di Boyolali tersebut rencananya akan diperluas ke wilayah Indonesia lainnya untuk melipatgandakan produksi dalam negeri.

“Nanti kalau memang sudah benar, sudah betul baru akan kita perluas lagi kita lipatkan lagi sehingga tentu saja produksi nasional ini bisa meningkat tajam.”

Pemerintah akan lebih dulu fokus dalam memperbesar stok beras yang sudah ada sebelum merencanakan untuk ekspor ke negara-negara tetangga.

 

*ant

(Antara)

()