Malang, Jawa Timur, Aktual.com – Balai Besar Taman Nasional Bromo Tengger Semeru (BB TNBTS) menyatakan jumlah kunjungan wisatawan di Kawasan Bromo di Jawa Timur, hingga saat ini tidak terdampak  kenaikan harga Bahan Bakar Minyak (BBM).

Kepala Sub Bagian Data, Evaluasi dan Humas Balai Besar Taman Nasional Bromo Tengger Semeru (BB TNBTS) Sarif Hidayat di Kota Malang, Senin (12/9), mengatakan hingga saat ini belum ada penurunan signifikan kunjungan wisatawan akibat kebijakan tersebut.

“Tidak ada penurunan signifikan untuk kunjungan wisatawan ke Bromo. Mungkin, karena dari sisi tiket masuk memang tidak ada perubahan harga,” kata Sarif kepada Wartawan.

Sarif menjelaskan kunjungan wisatawan di kawasan Taman Nasional Bromo Tengger Semeru pada akhir pekan masih terlihat penuh sesuai kuota yang ditetapkan. Saat ini, Kawasan Bromo menetapkan kuota maksimal kunjungan wisatawan 75 persen dari daya tampung untuk menekan penyebaran COVID-19.

Menurutnya, jumlah kunjungan wisatawan pada hari-hari biasa usai kenaikan harga BBM tersebut masih normal. Untuk hari biasa, kunjungan wisatawan berkisar lebih dari 70 persen dari kuota yang ditetapkan.

“Untuk akhir pekan memang penuh kunjungan wisatawan sesuai kuota. Tapi untuk hari biasa, agak landai tapi mendekati penuh atau sekitar di atas 70 persen dari kuota,” katanya.

Penetapan kuota kunjungan wisatawan sebanyak 2.202 orang, terbagi di Bukit Cinta dengan kapasitas 93 orang, Bukit Kedaluh 321 orang per hari, Penanjakan, 666 orang per hari, Mentigen 165 orang per hari, dan Savana Teletubbies sebanyak 957 orang per hari.

Namun ia mengakui dampak kenaikan harga BBM tersebut membuat tarif jasa transportasi jip naik. “Penyedia jasa akhirnya juga melakukan penyesuaian tarif. Tapi untuk kunjungan wisatawan hingga saat ini masih stabil,” ujarnya.

Ia memperkirakan data kunjungan wisatawan tersebut akan kembali dianalisa satu bulan ke depan untuk memastikan apakah ada dampak dari kebijakan penyesuaian BBM tersebut.

“Mungkin, untuk saat ini, wisatawan yang sudah booking jauh-jauh hari tetap berwisata. Nanti akan kita lihat. Mungkin sekitar satu bulan ke depan ada perubahan atau tidak terkait kunjungan,” katanya.

Berdasarkan data Balai Besar TNBTS, Pda hari pemerintah menaikkan harga BBM 3 September 2022, kunjungan wisatawan di Bromo mencapai 2.149 orang wisatawan Nusantara dan 53 wisatawan mancanegara. Sementara satu minggu setelahnya,  jumlah wisatawan mencapai 2.177 wisatawan Nusantara dan 25 orang wisatawan mancanegara.

Pada periode 1-11 September 2022 jumlah kunjungan wisatawan di Bromo mencapai 18.488 kunjungan yang terdiri dari 17.640 merupakan wisatawan dalam negeri dan sisanya dari mancanegara.

(Antara)

(As'ad Syamsul Abidin)