Par7764788

Jakarta, Aktual.com — Seluruh dunia terkejut ketika foto-foto mayat terdampar di pantai Eropa mulai mengisi seluruh beranda media sosial. Hal ini hampir mustahil untuk berpaling ketika peristiwa tragis itu terjadi.

Itu sebabnya banyak orang yang menawarkan bantuan mereka, baik dengan menyumbangkan uang atau memberikan makanan, pakaian, dan sebagainya. Tapi, keluarga Catrambone mengambil kesempatan ini untuk tujuan yang mulia.

Sebagai awal misi besar penyelamatan mereka, Christopher, yang memiliki sebuah perusahaan multi-jutawan, mampu membeli mantan kerajinan pelatihan militer dan dua perahu karet. Untuk membuat pekerjaan mereka dalam menemukan migran di laut lebih mudah, mereka juga membeli dua pesawat tanpa awak yang bisa melacak siapa pun melayang-layang di air.

Misi besar mereka yaitu, menghabiskan musim panas ini untuk melacak migran yang mempertaruhkan hidup mereka di atas air dan menyelamatkan mereka.

Beberapa tahun kemudian keluarga Catrambone telah menginvestasikan $8.000.000 ke dalam organisasi mereka, yang secara resmi disebut Stasiun Aid Migran Lepas Pantai (atau MOAS). Hal yang dimulai sebagai sebuah misi dua orang telah berkembang menjadi tim yang kuat, yang terdiri dari dokter dan petugas maritim.

Ketika The Guardian menanyakan kepada mereka tentang misi mereka, Christopher menjawab: “Jika Anda menolak untuk menyelamatkan nyawa di laut maka Anda fanatik dan Anda bahkan tidak termasuk dalam masyarakat kita. Jika Anda membiarkan tetangga Anda untuk mati di halaman belakang Anda, maka Anda bertanggung jawab atas kematian itu.”

Untuk diketahui, MOAS yang merupakan salah satu misi yang didanai swasta pertama yang membantu migran di laut telah menyelamatkan lebih dari 3.000 migran pada tahun lalu.

Misi penyelamatan pertama mereka berlangsung pada 30 Agustus 2014 lalu. Mereka menyelamatkan sekelompok 250 warga Suriah dan Palestina dan kemudian mereka menyelamatkan kelompok lain dari 96 sub-Saharans. Sejak hari itu jumlah migran yang diselamatkan terus meningkat.

Ketika tim menemukan orang yang membutuhkan bantuan, mereka memastikan anak-anak dan wanita yang aman pertama kali. Ketika mereka mendapatkan kapal dari Phoenix, yang merupakan nama dari perahu, mereka mendapatkan keamanan penuh dan pemeriksaan kesehatan. Kemudian mereka menerima makanan, air dan keamanan.

Melihat hal-hal mengerikan terjadi selalu membuat Anda mempertanyakan kemanusiaan, tetapi orang-orang seperti keluarga ini dan seluruh tim mereka memberikan kembali percikan sedikit harapan.

()

()