Gedung yang hanya terletak sekitar 300 meter dari gedung lama tersebut rencananya akan mulai ditempati akhir 2015 atau awal 2016 tergantung penyelesaian dan kesiapan gedung yang memiliki tinggi 16 lantai. Gedung tersebut mulai dibangun sejak Desember 2013 dengan nilai kontrak Rp195 miliar direncanakan memiliki 70 ruang pemeriksaan dan gedung penjara yang mampu menampung 50 orang, 40 pria dan sepuluh wanita.

Jakarta, Aktual.com – Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) akan memeriksa Sekretaris Jenderal (Sekjen) DPR RI Achmad Djuned dalam penyidikan tindak pidana korupsi pengadaan paket penerapan Kartu Tanda Penduduk berbasis Nomor Induk Kependudukan secara nasional (KTP-e).

“Yang bersangkutan diperiksa sebagai saksi untuk tersangka Setya Novanto (SN),” kata Juru Bicara KPK Febri Diansyah di Jakarta, Kamis (7/9).

Selain memerika Sekjen DPR, KPK akan memeriksa dua saksi lainnya untuk tersangka Setya Novanto, yaitu PNS Staf Pusat Komunikasi Kementerian Luar Negeri RI Kristian Ibrahim Moekmin dan Dirut PT Multisoft Java Technologies Willy Nusantara Najoan.

Sebelumnya dalam penyidikan kasus KTP-e, Djuned juga telah diperiksa KPK pada 22 Mei 2017 lalu sebagai saksi untuk Andi Agustinus alias Andi Narogong yang saat ini telah menjadi terdakwa.

Saat itu, Djuned mengaku ditanya oleh penyidik KPK terkait risalah-risalah rapat antara Komisi II DPR dengan Kementerian Dalam Negeri dari 2010 sampai 2012.

Djuned yang saat itu menjabat Deputi Bidang Persidangan dan Kerja Sama Antar Parlemen menyatakan dirinya hanya mengurus masalah administrasi saja.

(Nebby)