Gunung Merapi mengeluarkan kolom erupsi setinggi 6.000 meter di atas puncak. Erupsi terjadi pada Selasa, 3 Maret 2020 pukul 05.22 WIB. Kredit: BPPTKG
Gunung Merapi mengeluarkan kolom erupsi setinggi 6.000 meter di atas puncak. Erupsi terjadi pada Selasa, 3 Maret 2020 pukul 05.22 WIB. Kredit: BPPTKG

Jakarta, aktual.com – Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) mendata proses kronologi letusan Gunung Merapi yang kembali terjadi pada 3 Maret 2020.

Berdasarkan informasi yang dihimpun Antara di Jakarta, Selasa [3/3], berikut data mengenai letusan Gunung Merapi, berselang 19 hari setelah letusan 13 Februari 2020 dan hari ini tanggal 3 Maret 2020 pukul 05.22 terjadi letusan kembali dengan tinggi kolom 6 km.

Letusan terekam di seismograf dengan amplitudo 75 mm dan durasi 450 detik. Awan panas teramati sejauh kurang dari 2 km di sektor selatan tenggara. VONA (Volcano Observatory Notice for Aviation) diterbitkan dengan kode warna Merah. Angin saat kejadian letusan mengarah ke utara timur.

Hujan abu dilaporkan terjadi dalam radius 10 km dari puncak terutama pada sektor utara seperti di wilayah kecamatan Musuk dan Cepogo Boyolali. Hujan abu bercampur pasir dilaporkan terjadi di wilayah Desa Mriyan, Boyolali, yang berjarak sekitar 3 km dari puncak Gunung Merapi.

Seperti pada letusan sebelumnya letusan hari ini tidak didahului ursor yang jelas. Seismisitas pada tanggal 2 Maret 2020 terdiri dari gempa VTA 1 kali, MP 8 kali, LF 2 kali, dan DG 1 kali. Demikian juga deformasi juga tidak menunjukkan perubahan yang signifikan.

Data observasi ini menunjukkan bahwa menjelang letusan tidak terbentuk tekanan yang cukup kuat karena material letusan didominasi oleh gas vulkanik.

Rangkaian letusan sejak November 2019 hingga saat ini serta aktivitas kegempaan VTA menjadi indikasi bahwa saat ini Gunung Merapi berada pada fase intrusi magma menuju permukaan Merapi 2018-2020 yang merupakan fase ke 7 dari kronologi aktivitas erupsi Gunung Merapi.

Kejadian letusan semacam ini masih dapat terus terjadi sebagai indikasi bahwa suplai magma dari dapur magma masih berlangsung. Ancaman bahaya letusan ini berupa awan panas yang bersumber dari bongkaran material kubah lava dan lontaran material vulkanik dengan jangkauan kurang dari 3 km berdasarkan volume kubah yang sebesar 396.000 m berdasarkan data drone 19 November 2019.

Masyarakat diminta untuk tetap tenang dan beraktivitas seperti biasa di luar radius 3 km dari puncak Gunung Merapi.

Untuk informasi resmi aktivitas Gunung Merapi, masyarakat dapat mengakses informasi melalui Pos Pengamatan Gunung Merapi terdekat, radio komunikasi pada frekuensi 165.075 MHz, website www.merapi.bgl.esdm.go.id, media sosial BPPTKG, atau ke kantor BPPTKG, Jalan Cendana No. 15 Yogyakarta, telepon (0274) 514192.

(Eko Priyanto)