Yerevan, Aktual.com – Azerbaijan dan Armenia semakin memanas, pada Selasa (29/9) kedua negara tersebut saling menuding telah melancarkan tembakan ke wilayah satu sama lain dan menolak mengadakan pembicaraan damai karena konflik di Nagorno-Karabakh berpotensi meluas menjadi perang sesungguhnya.

Presiden Azerbaijan Ilham Aliyev, berbicara kepada televisi pemerintah Rusia, dengan tegas mengesampingkan kemungkinan pembicaraan.

Demikian pula Perdana Menteri Armenia Nikol Pashinyan mengatakan kepada saluran yang sama bahwa pembicaraan tidak dapat berlangsung saat pertempuran berlanjut.

Kedua negara melaporkan penembakan dari sisi lain melintasi perbatasan bersama, di sebelah barat wilayah Nagorno-Karabakh yang memisahkan diri, di mana pertempuran sengit meletus antara pasukan Azeri dan etnis Armenia pada Minggu (27/9).

Insiden tersebut menandakan eskalasi konflik lebih lanjut meskipun ada permintaan mendesak dari Rusia, Amerika Serikat, dan lainnya untuk menghentikannya.

Konflik tersebut telah menghidupkan kembali kekhawatiran tentang stabilitas di wilayah Kaukasus Selatan, koridor saluran yang membawa minyak dan gas ke pasar dunia.

Nagorno-Karabakh adalah wilayah yang memisahkan diri dari Azerbaijan tetapi dijalankan oleh etnis Armenia dan didukung oleh Armenia. Wilayah itu memisahkan diri dari Azerbaijan dalam perang tahun 1990-an tetapi tidak diakui oleh negara mana pun sebagai republik merdeka.

Lusinan orang dilaporkan tewas dan ratusan lainnya cedera sejak bentrokan antara Azerbaijan dan pasukan etnis Armenia meletus Minggu, mengancam akan menarik tetangga termasuk sekutu dekat Azerbaijan, Turki.

Setelah diskusi tertutup pada Selasa, 15 anggota Dewan Keamanan PBB “menyatakan keprihatinan” tentang bentrokan itu, mengutuk penggunaan kekuatan, dan mendukung seruan Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres agar segera menghentikan pertempuran.

Lebih lanjut memicu ketegangan antara dua bekas republik Soviet, Armenia mengatakan sebuah jet tempur F-16 Turki telah menembak jatuh salah satu pesawat tempurnya di atas wilayah udara Armenia dan menewaskan pilotnya.

Armenia tidak memberikan bukti insiden tersebut. Turki menyebut klaim itu “sama sekali tidak benar”, dan Azerbaijan juga membantahnya.

“Komunitas internasional harus dengan tegas mengutuk agresi Azerbaijan dan tindakan Turki dan menuntut Turki keluar dari wilayah ini,” kata Pashinyan kepada TV pemerintah Rusia.

“Kehadiran militer Turki di wilayah ini … akan membawa eskalasi lebih lanjut dan perluasan skala konflik,” ia melanjutkan.

Pemimpin Azeri Aliyev menuduh Armenia merekayasa insiden pesawat tersebut.

“Turki bukanlah pihak dalam konflik, sama sekali tidak berpartisipasi di dalamnya dan ini tidak perlu,” kata dia.(Reuters)

(Warto'i)