Jakarat, Aktual.com – Iman menurut bahasa adalah membenarkan secara mutlak, baik membenarkan terhadap apa saja yang telah dibawa oleh Nabi, ataupun terhadap yang lainnya. Sedangakan [iman] menurut syara’ adalah membenarkan (التَّصْدِيْقُ)semua perkara yang telah dibawa oleh Nabi saw, yaitu berupa perkara-perkara dari urusan agama yang dapat diketahui secara dhoruriy (mudah), bukan [membenarkan] secara mutlak.

Adapun makna التَّصْدِيْقُ (membenarkan) menurut para ulama adalah perkataan hati yang ikut kepada kemantapan hati, baik adanya kemantapan itu dihasilkan dari dalil (pembuktian) —dan hal ini disebut ma’rifat— ataupun dihasilkan dari taqlid (pengikutan kepada orang terpercaya).
Dan maksud “perkataan hati” adalah jiwa atau hati seseorang itu mengatakan: “Aku ridho dengan apa saja yang telah dibawa oleh Nabi saw.”

Syekh Muhammad Nawawi Banten dalam Kasyifatus Saja Syarh Safinatun Naja menyebut lima tingkat derajat keimanan anak Adam. Ia menjelaskan secara rinci sebagai berikut ini:

مَرَاتِبُ الْإِيْمَانِ خَمْسَةٌ أَوَّلُهَا إِيْمَانُ تَقْلِيْدٍ وَهُوَ الْجَزْمُ بِقَوْلِ الْغَيْرِ مِنْ غَيْرِ أَنْ يَعْرِفَ دَلِيْلًا. وَهُوَ يَصِحُّ إِيْمَانُهُ مَعَ الْعِصْيَانِ بِتَرْكِهِ النَّظَرَ أَيِ الْاِسْتِدْلَالَ إِنْ كَانَ قَادِرًا عَلَى الدَّلِيْلِ.

Derajat keimanan ada lima. Pertama, iman taklid. Keimanan ini didasarkan pada ucapan orang lain (ulama biasanya) tanpa memahami dalilnya. Keimanan orang ini sah-sah saja meski ia terbilang bermaksiat karena meninggalkan upaya pencarian dalil sendiri bila ia termasuk orang yang dalam kategori mampu melakukan pencarian dalil.

ثَانِيْهَا إِيْمَانُ عِلْمٍ وَهُوَ مَعْرِفَةُ الْعَقَائِدِ بِأَدِلَّتِهَا وَهٰذَا مِنْ عِلْمِ الْيَقِيْنِ وَكِلَا الْقِسْمَيْنِ صَاحِبُهُمَا مَحْجُوْبٌ عَنْ ذَاتِ اللّٰهِ تَعَالٰى.

Kedua, iman ilmu atau ilmul yaqin. Keimanan ini didasarkan pada pemahaman aqidah berikut dalil-dalilnya. Orang dengan kategori keimanan pertama dan kedua terhijab dari zat Allah.

ثَالِثُهَا إِيْمَانُ عِيَانٍ وَهُوَ مَعْرِفَةُ اللّٰهِ بِمُرَاقَبَةِ الْقَلْبِ فَلَا يَغِيْبُ رَبُّهُ عَنْ خَاطِرِهِ طَرْفَةَ عَيْنٍ بَلْ هَيْبَتُهُ دَائِمًا فِيْ قَلْبِهِ كَأَنَّهُ يَرَاهُ وَهُوَ مَقَامُ الْمُرَاقَبَةِ وَيُسَمّٰى عَيْنَ الْيَقِيْنِ.

Ketiga, iman ‘iyan atau ainul yaqin. Dengan keimanan ini seseorang mengetahui Allah (makrifatullah) dengan jalan pengawasan batin. Dengan keimanan ini, Allah tidak ghaib sekejap pun dari mata batinnya. Bahkan “gerak-gerik” Allah selalu hadir di dalam batinnya seakan ia memandang-Nya. Ini maqam muraqabah.

رَابِعُهَا ّإِيْمَانُ حَقٍّ وَهُوَ رُؤْيَةُ اللّٰهِ تَعَالٰى بِقَلْبِهِ وَهُوَ مَعْنٰى قَوْلِهِمْ اَلْعَارِفُ يَرٰى رَبَّهُ فِيْ كُلِّ شَيْءٍ وَهُوَ مَقَامُ الْمُشَاهَدَةِ وَيُسَمّٰى حَقَّ الْيَقِيْنِ وصَاحِبُهُ مَحْجُوْبٌ عَنِ الْحَوَادِثِ.

Keempat, iman haq atau haqqul yaqin. Dengan keimanan ini, seseorang memandang Allah melalui batinnya. Ini yang dibilang oleh para ulama bahwa “arif (orang dengan derajat makrifat) memandang Tuhannya pada segala sesuatu.” Ini maqam musyahadah.

“Orang dengan kategori keimanan ini terhijab dari makhluk Allah,”. Dengan demikian, yang tampak padanya hanya Allah belaka.

وَخَامِسُهَا إِيْمَانُ حَقِيْقَةٍ وَهُوَ الْفَنَاءُ بِاللّٰهِ وَالسَّكَرُ بِحُبِّهِ فَلَا يَشْهَدُ إِلَّا إِيَّاهُ كَمَنْ غَرَقَ فِيْ بَحْرٍ وَلَمْ يَرَ لَهُ سَاحِلًا.

Kelima, iman hakikat. Dengan keimanan ini, orang menjadi lenyap karena Allah dan dimabuk oleh cinta kepada-Nya. Ia tidak menyaksikan apapun selain Allah. Bahkan ia sendiri tidak menyaksikan dirinya. Seperti tenggelam di laut, ia tidak melihat adanya pantai. Orang ini berada di maqam fana.

Semua keimanan ini mulia di level mana pun itu. Tetapi memang derajat dari semua keimanan itu berbeda di sisi Allah. Hanya saja, kita sebagai manusia biasa tidak perlu menilai tingkat keimanan orang lain karena semua mendapatkan petunjuk dari sumber yang sama, yaitu Allah.

Keimanan dua kategori pertama dapat diupayakan (wilayah ikhtiar manusia). Oleh karena itu, seseorang wajib mendalami keimanan melalui pencarian dalil dan wajib mempelajari sedapat mungkin sifat-sifat Allah.

Sementara keimanan pada tingkatan berikutnya merupakan laduni, wahbi, atau anugerah ilahi yang tidak bisa diikhtiarkan karena didasarkan pada kehendak Allah.

Syekh Nawawi menambahkan:

والواجب على الشخص أحد القسمين الأولين أما الثلاثة الآخر فعلوم ربانية يخص بها من يشاء من عباده

Artinya, “Seseorang wajib berada di dua level pertama. Sedangkan tiga level setelah itu adalah ilmu rabbani [anugerah ilahi] yang Allah berikan secara khusus kepada sejumlah hamba-Nya yang dikehendaki,”

Kemudian, di atas lima tingkatan ini, terdapat lagi penambahan keimanan pada maqam baqa’ sebagaimana disebutkan oleh Syekh Ibnu Athaillah dalam Al-Hikam-nya.

Jadi keimanan seseorang kepada Allah terdapat enam tingkatan. Yakni yang keenam, iman pada tingkatan maqam baqa’. Dengan keimanan ini, seseorang memandang Allah dan makhluk-Nya sekaligus tanpa terkecoh. Dengan keimanan ini, seseorang memandang dua entitas berbeda, yaitu Allah sebagai wujud hakiki dan makhluk-Nya sebagai wujud majazi.

Tingkatan keimanan keenam ini yang disebut juga maqam akmal atau maqam yang lebih sempurna karena ia tetap menjaga hubungan dengan alam, manusia, hewan, selain menjaga hubungan dengan Allah swt.

وقد قال أبو بكر الصديق رضي الله عنه لعائشة رضي الله عنها لما نزلت براءتها من الإفك على لسان رسول الله صلى الله عليه و سلم : يا عائشة اشكري رسول الله صلى الله عليه و سلم فقالت : والله لا أشكر إلا الله دلها أبو بكر رضي الله عنه على المقام الأكمل مقام البقاء المقتضي لإثبات الآثار وقد قال الله تعالى أن اشْكُرْ لِي وَلِوَالِدَيْكَ. وقال صلى الله عليه و سلم لا يشكر الله من لا يشكر الناس. وكانت هي في ذلك الوقت مصطلمة عن شاهدها غائبة عن الآثار فلم تشهد إلا الواحد القهار

Artinya, “Sahabat Abu Bakar al-Ṣiddîq RA memerintahkan Aisyah RA ketika turun ayat pembebasannya dari fitnah melalui lisan Rasulullah, ‘Wahai A‘isyah, sampaikan ucapan terima kasih kepada Rasulullah!” “Demi Allah, aku tidak akan berterima kasih kecuali kepada Allah,’ jawab Aisyah RA. Sahabat Abu Bakar al-Ṣiddîq RA lalu menunjukinya dengan maqam yang lebih sempurna, yaitu maqam baqa yang menuntut ketetapan eksistensi ciptaan-Nya. Allah berfirman, “Bersyukurlah kepada-Ku dan bersyukurlah kepada kedua orang tuamu. Hanya kepada-Ku tempat kembali,” (Surat Luqman ayat 14), Rasulullah SAW bersabda, “Tidak dianggap bersyukur kepada Allah kalau tidak berterima kasih kepada orang lain.” Tentu saja ketika itu Siti Aisyah sedang tercabut dari penglihatannya dan lenyap dari ciptaan-Nya sehingga ia hanya menyaksikan Allah yang maha esa dan maha perkasa.”

Kutipan dari Al-Hikam ini menunjukkan tingkatan keimanan keenam, yaitu maqam baqa. Pada maqam ini, seseorang yang semakin tenggelam dalam fana justru bertambah baqa’. Semakin mabuk cinta kepada Allah, orang ini semakin sadar. Semakin mengakui keesaan Allah, orang ini juga bertambah adab kepada makhluk-Nya.

Wallahu a‘lam.

(As'ad Syamsul Abidin)