Jakarta, Aktual.com — Yayasan Lembaga Konsumen Indonesia (YLKI) Jambi menegaskan bahwa minimarket bukanlah tempat donasi dan masyarakat diminta berpikir cerdas jika diminta untuk mendonasikan uang kembalian.

“Mini market itu tempat jual beli bukan memberikan donasi. Kalau mau donasi ya kan ada panti asuhan dan lain sebagainya,” kata Ketua YLKI Jambi Ibnu Kholdun di Jambi, Sabtu (8/8).

Saat ini katanya, banyak masyarakat yang mempertanyakan kemana dan kepada siapa uang kembalian yang diminta untuk didonasikan oleh sejumlah minimarket di Jambi itu.

“Awalnya hal ini memang tidak disadari dan dipermasalahkan, karena yang disumbangkan adalah uang kembalian recehan. Namun bila ditelisik lebih teliti, jumlah uang receh yang diterima minimarket tersebut cukup banyak tiap harinya,” katanya.

Dia mengungkapkan, YLKI Jambi telah mengadakan pertemuan membahas hal ini, karena masalah permintaan uang kembalian untuk dinonasikan ini bukan hanya terjadi di Jambi tetapi juga di berbagai wilayah di Indonesia.

“Kita telah rapatkan dengan pengurus YLKI pusat tentang hal ini,” katanya menjelaskan.

Bahkan, katanya, beberapa waktu lalu YLKI juga telah memberikan teguran kepada beberapa cabang minimarket tersebut untuk tidak meminta konsumen mendonasikan kembaliannya.

“Kita telah datang ke beberapa cabang minimarket Alfamart di Jambi, tetapi menurut karyawan minimarket, hal itu merupakan peraturan dari perusahaan induk, sehingga pihak cabang tidak bisa bertindak apa-apa,” ujarnya.

 

(Faizal Rizki Arief)

()