Mendikbud Muhadjir Effendy mengikuti rapat kerja dengan Komite III DPD di Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta, Selasa (31/1). Raker itu membahas persiapan pelaksanaan ujian nasional dan program kerja Kemendikbud tahun 2017. ANTARAFOTO/Wahyu Putro A/pd/17

Jakarta, Aktual.com – Menteri Koordinator Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (Menko PMK) Muhadjir Effendy menyerahkan semua keputusan mengenai kebijakan pendidikan pada Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) yang baru Nadiem Anwar Makarim.

“Tadi Pak Mendikbud sudah bilang ingin mempelajari dulu situasi, saya kira betul. Kemudian saya sudah menyerahkan rencana strategis pendidikan, saya serahkan ke beliau mana yang perlu dievaluasi dan mana yang perlu dilanjutkan. Saya serahkan sepenuhnya pada beliau,” ujar Muhadjir di Jakarta, Rabu (23/10).

Muhadjir Effendy sebelumnya menjabat sebagai Mendikbud selama tiga tahun terakhir. Sejumlah program dirancang oleh Muhadjir seperti penerapan sistem zonasi untuk mengatasi masalah pendidikan dan kompetensi guru, penyelesaian masalah guru honorer, Gala Siswa Indonesia (GSI), hingga program Penguatan Pendidikan Karakter (PPK).

“Nantikan pejabat eselon satu dan dua akan memberikan masukan ke beliau, saya serahkan sepenuhnya pada beliau,” katanya.

Muhadjir juga mempersilahkan jika ada program-programnya terdahulu yang diperbaharui ataupun nantinya Nadiem membuat program baru di bidang pendidikan.

Sebelumnya, Muhadjir menitipkan empat hal pada Mendikbud baru yakni program penguatan pendidikan karakter di sekolah, percepatan distribusi Kartu Indonesia Pintar (KIP), melanjutkan revitalisasi sekolah, dan memperluas zonasi sekolah.

Muhadjir menambahkan sebagai Menko PMK dirinya diminta Presiden Jokowi untuk fokus pada dua hal, yakni memperluas lapangan pekerjaan dengan mendidik tenaga terampil dan manajemen talenta yang bertujuan mendata talenta hebat yang dimiliki Indonesia.

(Arbie Marwan)