Isu Ijazah Palsu
Wali Kota Solo sekaligus anak Presiden Jokowi Gibran Rakabuming. (Dok/Ant)

Solo, Aktual.com – Munculnya isu ijazah palsu Presiden Joko Widodo yang kembali mencuat beberapa waktu terakhir, membuat Wali Kota Surakarta Gibran Rakabuming Raka angkat bicara.

Putra pertama Presiden Jokowi itu mengaku bosan menanggapi isu ijazah palsu yang kembali mencuat itu.

“Itu isunya muncul terus, tanya yang bikin isu. Nganti bosen nanggepi aku (saya sampai bosan menanggapi),” kata Gibran kepada awak media di Solo, Senin (10/10).

Gibran mengatakan bahwa bantahan yang berkali-kali soal isu ijazah palsu disampaikan akan menjadi sia-sia jika berhadapan dengan pihak yang tidak menyukai ayahnya.

Bila memang Presiden Jokowi hanya mengandalkan ijazah palsu, kata dia, tidak mungkin lolos pendaftaran pada berbagai kontestasi politik yang diikutinya, mulai dari Pemilihan Wali Kota Surakarta, Pemilihan Gubernur DKI Jakarta, hingga Pemilihan Presiden 2014.

“Sekarang daftar wali kota, gubernur, ora nganggo ijazah meh nganggo opo? Nganggo godong pisang po piye. Ora to yo, mosok meh ngapusi pendaftaran presiden (tidak pakai ijazah terus pakai apa? Apa pakai daun pisang. Kan tidak, masa mau berbohong pendaftaran presiden),” katanya.

Gibran mengatakan ijazah yang dimiliki ayahnya tersebut sah dan sudah sesuai, termasuk riwayat pendidikan Presiden Jokowi juga sesuai dengan daftar yang beredar saat pendaftaran pilpres.

“Riwayat pendidikan Pak Jokowi ya sesuai itu,” katanya.

Sementara, mantan Kepala SMAN 6 Surakarta Agung Wijayanto memastikan ijazah yang dimiliki Presiden Jokowi adalah asli.

Dia menegaskan bagi siapa saja yang meragukan keaslian ijazah Presiden Jokowi bisa datang langsung ke SMAN 6 Surakarta.

“Kalau yang begini-begini saya tidak mau menanggapi berlebihan. Begini saja, kalau ada yang ragu, silakan datang dan cek ke SMAN 6 Solo. Dokumennya kan ada di sana,” kata Kepala SMAN 6 Surakarta periode 2015-2020 tersebut.

(Wisnu)