Jakarta, Aktual.com — “Sejumlah wanita Palestina telah memutuskan diri mereka untuk melindungi kompleks Masjid Al-Aqsa dari pelanggaran ekstrimis ‘zionis’ Israel, “tulis Daoud Kuttab, seorang wartawan Palestina.

“Dengan jiwa dan darah kami akan mempertahankan Al Aqsa.” Dengan kata-kata ini perempuan Palestina memulai perlawanan mereka terhadap yahudisasi kota Yerusalem (atau seperti yang disebut dalam bahasa Arab: Al Quds, red). Lebih khusus, terhadap agresi politik dan militer Zionis terhadap tempat-tempat suci Islam, seperti Masjid Aqsa Al dan Dome of the rock.

Demo ini segera berubah menjadi realita setelah Perang pada Juni tahun 1967. Secara teori, ide itu diciptakan bahkan sebelum tahun 1948, tahun di mana negara Yahudi dinyatakan independen. Kolonis Yahudi, polisi perbatasan Zionis dan militer telah membuat kehidupan di Palestina (Yerusalem terutama) jauh dari mudah untuk Palestina rata-rata.

Sejak beberapa tahun lalu, negara Zionis telah memungkinkan penjajah Yahudi, polisi, dan militer untuk mengepung Masjid Aqsa, menyerang warga Palestina ketika shalat, dan merusak masjid.

Tempat itu menurut persepsi mereka adalah lokasi asli dari Temple Mount yang harus disingkirkan keberadaannya dari umat Muslim. Menurut tradisi Yahudi, raja dan Nabi Salomon akan dibangun pelipisnya di tempat yang sama di mana Masjid Aqsa berdiri hari ini. Candi ini kemudian dihancurkan oleh raja Nebukadnezar dari Babel. Proses
“Yahudisasi” ini akan menghancurkan keberadaan Arab-Islam dari Yerusalem

Bagi umat Muslim, Masjid Al Aqsa merupakan tempat yang sangat istimewa dan penting dalam Islam. Tidak hanya itu, ini merupakan tempat suci ketiga setelah Masjidil Haram di Mekkah dan Masjid An-Nabawi di Madinah, juga di mana Nabi Muhammad memulai Perjalanan Malamnya dan tempat di mana dia berdoa bersama-sama dengan Nabi-nabi lainnya (dalam bahasa Arab: Lailatul Israa wal Miraaj).

Zionis dan penjajah Yahudi tidak dapat menerima itu. Sejak pencaplokan kota, para zionis sudah mulai mengubah nama Arab-Islam dengan nama-nama Ibrani.

Untuk memperjelas dengan sebuah contoh: apa yang dulu dikenal dalam bahasa Arab sebagai “Ha’it Al-Buraq” (Tembok Buraq), tiba-tiba diganti dengan “HaKotel HaMa’aravi” (Tembok Ratapan). Menurut tradisi Islam, Buraq adalah hewan yang dibawa Nabi Muhammad dari Mekah ke Yerusalem ke Surga dalam satu malam.

Guba mendukung kebencian mereka terhadap segala sesuatu yang sifatnya Arab atau Islam, kaum Zionis mencoba segala daya upaya mereka untuk mencaplok seluruh kota, beserta sejumlah wilayah di tanah Arab.

Pertama, negara Zionis memungkinkan semakin banyak penggalian untuk menyingkirkan identitas Islam di kota Arab.

Kedua, Masjid Aqsa telah diserang selama beberapa tahun oleh kolonis ekstremis Yahudi yang dikendalikan oleh polisi Zionis dan militer. Tujuan dari negara Zionis sederhana: tidak ada yang boleh tetap masuk Islam, Arab atau Palestina.

Semuanya harus “judaified” untuk menyenangkan dua kelompok yang berbeda: baik sekuler dan non-sekuler Yahudi dan Zionis, dan segera meninggalkan Palestina dengan penuh kesedihan. Untuk menghindari kesalahpahaman: kebijakan aneksasi Zionis rupanya sangat berpengaruh baik itu terharu Muslim dan Kristen Palestina.

Palestina mengambil tanggung jawab mereka untuk melindungi kota mereka

Sekarang kembali ke kisah kita: Masjid Aqsa adalah satu-satunya tempat suci di Yerusalem yang palinh menderita di bawah tekanan yahudisasi dan serangan harian. Baik otoritas Palestina, ataupun gerakan perlawanan tunggal atau organisasi belum mampu menghentikan tekanan ini. pada tingkat internasional, tidak ada perhatian yang diberikan kepada mereka yang berteriak minta tolong dari theologists Islam Palestininian dan komite yang membantu melestarikan tempat-tempat suci Islam di Yerusalem.

Karena tidak ada dukungan, Palestina telah memulai inisiatif mereka sendiri untuk membantu melindungi kota mereka sendiri. Di atas daftar mereka adalah pertahanan dan perlindungan Al-Aqsa selama mereka hidup. Kedua orang tua dan anak-anak, pria dan wanita mengambil tanggung jawab mereka dengan serius.

Para wanita Palestina terutama memainkan peran penting. Mereka menyebut diri mereka “Murabitat”, yang secara kasar diterjemahkan menjadi “mereka yang akan berjuang terus-menerus untuk Islam dan untuk perlindungan Tempat suci Islam”.

Wanita-wanita ini tidak memiliki tank, senjata api, jet tempur, hulu ledak atau sesuatu yang serupa. Mereka mendapatkan kekuatan mereka dari agama mereka Islam, kesabaran mereka dan identitas Arab Islam sebagai wujud kebanggaan mereka sebagai warga Palestina. Wanita-wanita ini memiliki kemauan yang luar biasa dan diperlukan untuk terus berjuang melawan penjajah.

Mereka tidak mengetahui kata takut dalam melawan koloni Yahudi bersenjata atau militer. Meskipun mereka ditangkap, dipermalukan, disiksa atau diculik, mereka akan terus berjuang dengan cara mereka dan mencoba untuk membuka mata dunia dengan mengungkap kebusukan Zionis. Mereka telah meninggalkan rumah mereka dan telah pindah ke Masjid Aqsa dengan keluarga mereka untuk melindungi situs dan untuk mencegah judaification selanjutnya.

Mereka tidak melakukan ini untuk ketenaran dan tidak mengharapkan terima kasih dari siapa pun. Untuk semua yang mereka inginkan adalah ahar dunia peduli pada situasi mereka (dengan semua bahaya yang mereka hadapi). Mereka ingin seluruh dunia (khususnya masyarakat Muslim) untuk membantu mereka.

Para wanita ini hanya ibu, nenek, istri, anak perempuan dan saudara. Mereka adalah perempuan yang kuat dan penuh perjuangan. Wanita yang bisa dibanggakan. Wanita yang layak memperoleh semua dukungan yang mereka butuhkan dalam perjuangan mereka melawan pendudukan Zionis angkat kaki dari kota.

Negara Zionis mencoba untuk menghitamkan identitas mereka dengan mengatakan perempuan dibayar “oleh teroris untuk menimbulkan pertengkaran dan kerusuhan”. Omong kosong! Mereka yang akrab dengan warisan mental Zionis ‘, tahu bahwa mereka menyebar kebohongan. Dan mereka yang tahu Palestina juga tahu tentang keberanian dan semangat mereka sepanjang sejarah.

()

()