Jakarta, aktual.com – Upaya memadamkan kebakaran hutan dan lahan (karhutla) yang terjadi di Indonesia sudah cukup baik, tapi memang yang bisa menghentikan karhutla skala besar hanyalah hujan, kata Guru Besar Fakultas Pertanian Universitas Gadjah Mada (UGM) Azwar Maas.

“Usaha kita sudah cukup, semua pihak sudah berusaha dan penegakan hukum sudah jalan. Yang masalah adalah menyadarkan masyarakat atau pihak manapun untuk jangan membakar, itulah yang penting,” ujar pakar tanah gambut itu ketika dihubungi dari Jakarta, Senin (30/9).

Menurut dia, jika api masih terbilang kecil maka masih ada kemungkinan untuk memadamkannya dengan peralatan tapi jika sudah membesar seperti yang terjadi baru-baru ini maka akan sangat sulit.

Upaya pemerintah dan pihak yang memiliki kewenangan untuk pemadaman, ujarnya, selain mengandalkan hujan alami harus memakai teknologi modifikasi cuaca untuk hujan buatan.

Permasalahan hujan buatan  bukan hanya soal pemicu hujan berupa garam saja, tapi juga perlu adanya awan yang menjadi sumber air. Selain itu,  belum tentu hujan tersebut jatuh ke tempat yang tepat.

Usaha pencegahan pembakaran, ujarnya, harus menjadi penekanan semua pihak setelah kabut asap mulai menghilang dan karhutla mulai padam setelah hujan mulai turun di daerah-daerah terdampak di enam provinsi, Riau, Sumatera Selatan, Jambi, Kalimantan Barat, Kalimantan Selatan, dan Kalimantan Tengah.

“Orang membakar itu karena ada lintasannya, ada keinginannya, dan mencari jalan cepat karena membuka lahan tanpa membakar itu lambat dan mahal. Dan  sering orang mengatakan abu itu untuk menutrisi,” ungkap Ketua Kelompok Ahli Badan Restorasi Gambut tersebut.

Hasil analisa Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) menunjukkan jumlah titik api dengan confident level >50% per provinsi dalam kurun waktu 21-27 September 2019 turun sampai 90 persen.

Dalam ranah penegakan hukum sendiri, Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) sudah menyegel 62 lahan perusahaan yang terbakar.

Ant.

(Zaenal Arifin)