Sharm el-Sheikh, Aktual.com – Badan iklim Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) pada Kamis (17/11) memublikasikan rancangan pertama dari kesepakatan akhir KTT iklim COP27.

Rancangan tersebut memuat sejumlah tujuan yang tertuang dalam dokumen tahun lalu dan meninggalkan sejumlah isu yang masih harus diselesaikan. Dokumen sebanyak 20 halaman itu diberi label “non-paper“, yang berarti dokumen itu masih jauh dari versi final dan proses negosiasi yang akan berlangsung antara delegasi dari hampir 200 negara masih akan panjang.

Rancangan tersebut mengulangi tujuan dari Pakta Iklim Glasgow 2021 “untuk mempercepat langkah-langkah menuju penurunan bertahap tenaga batu bara dan menghapus serta merasionalisasi subsidi bahan bakar fosil yang tidak efisien.”

Tak ada seruan untuk penghentian semua bahan bakar fosil, seperti yang diminta India dan Uni Eropa.

Para delegasi khawatir bahwa masalah utama soal peluncuran dana “kerugian dan kerusakan” untuk pembiayaan bagi negara-negara yang dilanda dampak iklim akan menghalangi kesepakatan pada KTT COP27 di Mesir.

Teks tersebut tidak menyertakan perincian untuk meluncurkan dana semacam itu, yang merupakan permintaan utama dari negara-negara yang paling rentan terhadap iklim, seperti negara kepulauan.

Alih-alih, dokumen itu “menyambut baik” fakta bahwa topik tersebut diangkat sebagai bagian dari agenda resmi tahun ini.

Mengecewakan

Salah satu negosiator dari sebuah negara kepulauan yang meminta untuk tidak disebutkan namanya mengatakan bahwa dia tidak puas dengan rancangan teks tersebut dan “kurangnya suara tentang masalah kritis kerugian dan kerusakan”.

Tidak ada garis waktu untuk memutuskan apakah dana terpisah harus dibuat atau seperti apa bentuknya, yang memberikan waktu bagi negosiator untuk terus membahas topik yang diperdebatkan itu.

Tentang pembatasan kenaikan suhu global, dokumen tersebut mencerminkan bahasa yang termasuk dalam perjanjian COP26 tahun lalu.

Dokumen itu memuat kalimat “pentingnya mengerahkan semua upaya di semua tingkatan untuk mencapai tujuan suhu Perjanjian Paris guna menahan kenaikan suhu rata-rata global jauh di bawah 2 derajat Celsius di atas tingkat praindustri”.

“… dan mengejar upaya untuk membatasi kenaikan suhu hingga 1,5 derajat Celsius di atas tingkat praindustri.”

Masalah lain yang belum terselesaikan termasuk tujuan keuangan global –guna membantu negara-negara berkembang beradaptasi dengan dampak dunia yang lebih panas– serta rencana untuk meningkatkan target pengurangan emisi pemanasan iklim.

Pada COP26 Glasgow, negara-negara sepakat mengembangkan rencana untuk “segera meningkatkan” upaya mengurangi emisi.

Langkah itu dianggap mereka sebagai pengakuan bahwa dunia perlu memangkas emisi sebesar 45 persen pada tahun 2030 guna menjaga tingkat pemanasan tidak melebihi 1,5 derajat Celcius.

Di atas 1,5 derajat Celcius, menurut para ilmuwan, perubahan iklim bisa menjadi tak terkendali.

Belakangan ini, suhu meningkat sebesar 1,1 derajat Celcius.

Para pakar kebijakan iklim mengatakan ada keprihatinan mendalam apakan rangkaian pembicaraan akan mencapai konsensus atas banyak masalah utama.

“Saya pikir masalahnya adalah ada banyak hal di sini, dan banyak yang tidak akan mendapat persetujuan dari pihak-pihak di semua sisi”, kata Tom Evans, seorang analis kebijakan iklim di lembaga kajian nirlaba E3G.

Dokumen tersebut didasarkan pada berbagai permintaan, yang diinginkan delegasi dari hampir 200 negara untuk dimasukkan dalam kesepakatan akhir.

Dokumen itu akan memberikan dasar untuk negosiasi selama beberapa hari mendatang, yang kemungkinan besar akan menyempurnakan dan mengubah teks secara substansial.  (Reuters )

(As'ad Syamsul Abidin)