Dolar Amerika Serikat/Antara
Dolar Amerika Serikat/Antara

Jakarta, Aktual.com – Dolar AS naik terhadap sebagian besar mata uang utama lainnya pada akhir perdagangan Senin (Selasa pagi WIB), memulihkan kerugian baru-baru ini, karena pembatasan baru COVID-19 di China memicu kekhawatiran atas prospek ekonomi global dan membuat pedagang menghindari mata uang berisiko.

Ibu kota China memperingatkan pada Senin (21/11/2022) bahwa ia menghadapi ujian paling parah dari pandemi COVID-19, menutup bisnis dan sekolah di distrik yang terkena dampak paling parah dan memperketat aturan untuk memasuki kota karena infeksi berdetak lebih tinggi di Beijing dan secara nasional.

Kasus-kasus baru telah meragukan harapan bahwa pemerintah dapat segera melonggarkan pembatasannya yang ketat. Kondisi itu telah mendorong dolar, yang dipandang sebagai tempat berlindung yang aman di saat tertekan.

Dolar naik 1,2 persen terhadap yen Jepang menjadi 142,085 yen, dengan laju kenaikan satu hari terbesar sejak 6 September. Euro turun 0,86 persen terhadap greenback menjadi 1,0235 dolar.

“Semua mata tertuju pada China hari ini dan kebijakan nol COVID mereka. Pedagang khawatir China dapat memperluas pembatasan mereka yang dapat memperlambat pertumbuhan dan mengancam inflasi yang lebih tinggi,” kata John Doyle, wakil presiden transaksi dan perdagangan di Monex USA.

“Kekhawatiran terlihat di seluruh kelas aset,” kata Doyle.

Yuan di pasar domestik China dibuka pada 7,1451 per dolar dan melemah ke terendah 7,1708, level terlemah sejak 11 November 2022.

Dengan investor mengambil pandangan redup terhadap mata uang berisiko, dolar Australia, dipandang sebagai proksi likuid untuk selera risiko, turun 1,1 persen ke level terendah lebih dari satu minggu di 0,66 dolar AS.

Dolar menemukan dukungan tambahan setelah Presiden Federal Reserve San Francisco Mary Daly mengatakan pada Senin (21/11/2022) bahwa bank sentral AS dapat menaikkan target suku bunga overnight di atas 5,0 persen jika inflasi tidak mereda, meskipun itu bukan hasil yang diharapkannya untuk kebijakan moneter.

Para analis juga mematok beberapa kekuatan dolar untuk rebound setelah aksi jual tajam selama beberapa minggu terakhir yang membuat indeks dolar tergelincir sebanyak 4,7 persen pada November.

“Saya melihat reli dolar pagi ini sebagai cerminan dari pelemahan baru-baru ini, bukan sebagai tanda bahwa ada sesuatu yang berubah,” kata Kit Juckes, kepala strategi valas di Societe Generale.

Data inflasi AS yang lebih dingin dari perkiraan telah mendorong harapan investor bahwa kenaikan suku bunga yang meningkatkan dolar oleh Federal Reserve dapat diatur untuk dimoderasi. Itu telah mendorong pedagang untuk mengambil untung dari posisi beli dolar yang ada.

Taruhan spekulan pada dolar AS berayun ke posisi net short untuk pertama kalinya dalam lebih setahun, menurut perhitungan oleh Reuters dan data Komisi Perdagangan Berjangka Komoditas yang dirilis pada Jumat (18/11/2022).

Indeks dolar tetap naik sekitar 12 persen sejauh tahun ini.

Investor akan menguraikan risalah dari pertemuan November Fed, yang akan dirilis pada Rabu (23/11/2022), untuk setiap petunjuk tentang prospek suku bunga.

Pada Senin (21/11/2022), dolar yang lebih kuat membebani sterling dengan mata uang Inggris tergelincir 0,5 persen menjadi 1,18225 dolar dan karena investor bersiap untuk pelemahan lebih lanjut untuk pound menjelang data keuangan publik yang akan dirilis pada Selasa dan angka PMI pada Rabu (23/11/2022)

Di tempat lain, uang kripto tetap di bawah tekanan, dengan bitcoin turun sekitar 3,0 persen menjadi 15.740 dolar AS, setelah menyentuh level terendah 2 tahun di 15.588 dolar AS pada awal sesi.

Industri kripto terus terhuyung-huyung dari keruntuhan busa kripto FTX, yang berutang kepada 50 kreditor terbesarnya hampir 3,1 miliar dolar AS, menurut pengajuan kebangkrutan.

 

(Andy Abdul Hamid)