Jakarta, Aktual.com – Pemerintah bayangan Myanmar telah meminta bantuan internasional untuk mempersenjatai pasukan perlawanannya melawan militer yang berkuasa, merujuk pada dukungan serupa dengan yang diberikan kepada Ukraina yang memerangi pasukan Rusia.

Menurut menteri pertahanan Pemerintah Persatuan Nasional (NUG) Yee Mon, orang-orang Ukraina dan milisi pro demokrasi Myanmar sama-sama berjuang untuk kebebasan dan hidup mereka.

Namun, untuk bisa menghadapi tentara Myanmar yang dipersenjatai dengan baik, dibutuhkan lebih dari sekadar solidaritas internasional.

“Sikap komunitas internasional untuk Myanmar adalah dukungan moral bagi kami dan kami berterima kasih untuk itu. Kami akan jauh lebih menghargai jika kami mendapatkan dukungan fisik seperti senjata dan dana,” kata Yeen Mon dalam pernyataan bertulis tangan yang diberikan kepada Reuters.

“Dengan dukungan itu, kami akan dapat mengakhiri revolusi lebih cepat, meminimalkan hilangnya orang dan harta benda mereka.”

Myanmar berada dalam kekacauan sejak kudeta awal tahun lalu. Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) mengatakan lebih dari 560.000 orang telah mengungsi akibat pertempuran.

NUG, aliansi kelompok anti junta, mendeklarasikan “perang pertahanan rakyat” di pedesaan tahun lalu untuk menahan upaya militer untuk mengkonsolidasikan kekuasaan setelah tindakan keras mematikan selama berbulan-bulan terhadap protes pro demokrasi.

Sementara itu, junta telah menyatakan NUG sebagai “teroris”.

Milisi sebagian besar bersenjata ringan, menggunakan senapan yang belum sempurna dan bahan peledak buatan sendiri untuk melawan militer yang diperlengkapi dengan baik, yang telah dituduh oleh PBB menggunakan senjata berat dan serangan udara terhadap penduduk sipil.

Kedutaan Besar Amerika Serikat dan delegasi Uni Eropa di Yangon tidak segera menanggapi permintaan komentar atas telepon Yee Mon.

Pernyataannya datang beberapa hari setelah menteri luar negeri NUG Zin Mar Aung mengadakan pertemuan dengan Wakil Menteri Luar Negeri AS Wendy Sherman dan Menteri Luar Negeri Malaysia Saifuddin Abdullah di sela-sela KTT ASEAN-AS di Washington DC pekan lalu. (Reuters)

(Antara)

(As'ad Syamsul Abidin)