Presiden Joko Widodo membuka BUMN Startup Day Tahun 2022 di Indonesia Convention Exhibition (ICE) BSD City, Kabupaten Tangerang, Provinsi Banten. Biro Pers Setpres

Jakarta, Aktual.com – Presiden Joko Widodo alias Jokowi terus memberikan perhatian serius kepada para pelaku usaha Startup di tanah air. Perhatian Presiden ini bisa dilihat lewat program-program pemerintah dan juga mengendorse produk-produk lokal milik para pelaku usaha Startup.

Pengamat UMKM Hermawati Setyorinny mengatakan, Presiden Jokowi selama ini sudah memberikan perhatian serius kepada Startup yang kemudian membantu pelaku UMKM, khususnya e-commerce yang terus menjamur untuk memasarkan produk mereka di flatform digital.

“Bagi pelaku usaha khususnya UMKM berkembangnya pengusaha starup sangat membantu UMKM, khususnya e-commerce yang menjamur sehingga menjadikan peluang UMKM bisa memasarkan produk produknya semakin besar,” kata Hermawati kepada wartawan, Selasa (24/1).

Sikap Presiden yang selalu mengendorse produk-produk lokal ini menjadi pelecut semangat para pelaku usaha. Kebiasaan ini, kata Hermawati sejalan dengan kebijakan Presiden tentang penggunaan anggaran pendapatan dan belanja negara (APBN) untuk membeli produk dalam negeri.

“Ya tentunya itu sesuai dengan kebijakan Presiden Joko Widodo tentang penggunaan anggaran belanja untuk membeli produk dalam negeri, produk-produk usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM) dan koperasi melalui e-katalog,” ucapnya.

Lewat perhatian ini, kehadiran Startup mampu meningkatkan pertumbuhan ekonomi nasional. Keberhasilan ini, kata ketua umum Assosiasi IUMKM Indonesia itu bisa dilihat selama pandemi Covid-19 melanda Indonesia, perusahan-perusahan Startup tetap berjalan seperti biasa dan menjadi pondasi pembangkitan ekonomi bangsa.

“Benar, ini terbukti Perusahaan startup sangat berpengaruh terhadap pertumbuhan ekonomi Indonesia selama pandemi covid-19. Perusahaan Startup lah yang dapat bertahan dan mendorong ekonomi Indonesia disaat banyak sektor ekonomi lain yang gugur,” ujarnya.

“Terutama Perusahaan startup sektor e-commerce yang justru meningkat pesat dan berkontribusi dalam membantu pelaku usaha, khususnya usaha mikro kecil dan menengah (UMKM) untuk bertahan, bangkit, dan tumbuh selama pandemi,” tambahnya.

Hermawati juga menyinggung soal program pemerintah yang selama ini mendukung perkembangan Startup di Indonesia, yakni program Merah Putih Fund. Menurut dia, program Merah Putih Fund ini sangat mendukung dan memberikan peluang usaha bagi setiap anak bangsa, terutama generasi milenial yang mau membuka usaha dengan diberikan modal.

“Sangat mendukung dengan adanya program Merah Putih Fund , platform pendanaan yang bermanfaat memberikan peluang bantuan modal kepada perusahaan rintisan yang dimiliki oleh anak-anak Indonesia, generasi millenial. Dengan berkembangnya startup dibarengi para konsumen Indonesia yang sudah mulai melek digital dan berbagai usaha mencari produk serta layanan inovatif,” jelasnya.

Hermawati pun meminta agar Pemerintah juga memberikan perhatian lain seperti pendampingan kepada anak-anak muda yang baru merintis usaha mereka. Hal ini agar modal yang dikucurkan oleh pemerintah tidak sia-sia, dan peluang membuka lapangan kerja terus ada.

“Berharap kepada pemerintah, selain pendanaan para pengusaha startup juga diberikan pendampingan hingga penjaminan. Juga tetap dalam pengawasan pemerintah supaya tidak ada hal-hal yang memberatkan kemitraan antara pengusaha startup dengan UMKM yang bisa berdampak kepada daya beli masyarakat nantinya,” tutupnya.

Sebelumnya, keberhasilan Presiden Jokowi membangun ekosistem ini diakui oleh pengusaha startup Arconesia, Jusrian Saubara Orpa. Menurutnya, pertumbuhan industri startup sangat diperhatikan oleh Jokowi.

“Sekarang ekosistem startup di Indonesia sudah mulai terbangun. Bahkan kita itu startup nomor lima terbanyak di dunia,” tandas Jusrian.

Jusrian mengatakan berbagai program untuk membangun ekosistem startup juga terus dilakukan oleh Jokowi. Salah satunya adalah program Merah Putih Fund.

“Pemerintah sudah banyak program untuk mendukung startup yang baru dan yang sudah publish yang sudah cukup lama. Kemarin ada program Merah Putih Fund contohnya. Jadi memang pemerintah berinvestasi kepada enterpreneur lokal yang ingin membuat startup,” terangnya.

(Tino Oktaviano)