Pengurus beraktivitas di kantor DPP Hizbut Tahrir Indonesia (HTI) usai pengumuman Pemerintah Cabut Badan Hukum Ormas Hizbut Tahrir Indonesia ( HTI ) Jakarta, Rabu (19/7/2017). Sebelumnya Kementerian Hukum dan HAM (Kemenkum HAM) mengumumkan pencabutan status badan hukum ormas Hizbut Tahrir Indonesia (HTI) dan aktivitas di kantor HTI masih berjalan normal. AKTUAL/Munzir

Jakarta, Aktual.com – Partai Persatuan Pembangunan siap menerima para bekas kader Hizbut Tahrir Indonesia, yang organisasinya telah dibubarkan pemerintah dengan catatan dapat tunduk terhadap NKRI dan Pancasila.

“PPP tidak bermasalah dan siap menerima kader-kader HTI, sepanjang mereka bisa tunduk pada NKRI dan Pancasila,” kata Ketua Umum PPP Romahurmuziy seusai penutupan Mukernas II PPP di Ancol, Jakarta, Jumat (21/7).

Romi, sapaan akrab Romahurmuziy menyebutkan para mantan kader HTI tetap lah saudara sebangsa dan se-tanah air. Dia meminta bekas kader HTI untuk tetap melakukan dakwah amar ma’ruf nahi munkar.

Menurut Romi, dalam berdakwah tidak harus melalui HTI namun juga bisa melalui organisasi kemasyarakatan lain, tak terkecuali berdakwah bersama PPP.

Terkait pembubaran HTI, Romi mengatakan bahwa Indonesia merupakan negara ke-12 yang membubarkan ormas tersebut. Bahkan, kata Romi, di Aceh segala aktivitas organisasi HTI sudah dilarang sejak dua tahun lalu.

Meskipun demikian Romi menekankan bekas kader-kader HTI tetap lah saudara sesama muslim. Oleh karena itu Romi mengajak bekas kader HTI untuk tetap berdakwah amar ma’ruf nahi munkar.

(Wisnu)