Petugas menghitung uang dolar AS di Kantor Cabang BNI Melawai, Jakarta, Selasa (15/9). Nilai tukar rupiah terpuruk terhadap dolar Amerika Serikat (AS) menjelang Federal Open Market Committee (FOMC), Selasa (15/9) menyentuh level Rp 14.408 per dolar AS atau melemah 0,52 persen dibandingkan hari sebelumnya Rp 14.333 per dolar AS. ANTARA FOTO/Yudhi Mahatma/ama/15

Jakarta, Aktual.com — Nilai tukar rupiah ditutup melemah 19 poin menjadi Rp14.011 dibandingkan posisi sebelumnya di posisi Rp13.992 per dolar AS.

Analis menilai mata uang rupiah turun menembus level Rp14.000 per dolar AS menyusul potensi kenaikan suku bunga AS (Fed fund rate).

“Menjelang pertemuan Komite Pasar Terbuka Federal (FOMC) pada 15-16 Desember mendatang, pelaku pasar menahan untuk masuk ke aset di negara-negara berisiko, termasuk Indonesia sehingga laju rupiah cenderung mengalami koreksi,” ujar Kepala Riset Monex Investindo Futures Ariston Tjendra di Jakarta, Senin (14/12).

Di sisi lain, lanjut dia, penurunan harga komoditas dunia juga masih masih membayangi tinjauan/outlook ekonomi Indonesia, yang mana Indonesia merupakan salah satu produsen minyak sawit terbesar di dunia dan eksportir batu bara.

“Akumulasi faktor kenaikan suku bunga di AS serta merosotnya harga komoditas memberikan tekanan bagi rupiah,” katanya Sementara itu, pengamat pasar uang Bank Himpunan Saudara, Rully Nova mengharapkan bahwa bank sentral AS/The Fed tidak menunda kembali rencananya untuk menaikkan suku bunga acuannya sehingga ketidakpastian di pasar keuangan berkurang.

“Ketidakpastian masih menyelimuti pasar keuangan pasar global, termasuk di Indonesia mengenai rencana the Fed, diharapkan kenaikan suku bunga tidak ditunda seperti pada pertemuan FOMC sebelumnya,” katanya.

Meski mata uang rupiah melemah, ia mengatakan pelemahannya masih cenderung terbatas menyusul aksi Bank Indonesia yang aktif menjaga fluktuasi di pasar valas domestik.

Sementara itu, kurs tengah Bank Indonesia (BI) pada hari Senin (14/12) mencatat nilai tukar rupiah bergerak melemah menjadi Rp14.076 dibandingkan hari sebelumnya (11/12) di posisi Rp13.937 per dolar AS.

(Ant)

(Eka)