Foto Dokumen: Katup-katup tampak di stasiun kompresor Atamanskaya, bagian dari proyek Power Of Siberia Gazprom di luar kota timur jauh Svobodny, di wilayah Amur, Rusia 29 November 2019. ANTARA/REUTERS/Maxim Shemetov.

Moskow, aktual.com – Rusia mengatakan pada Senin (28/3) bahwa pihaknya tidak akan memasok gas ke Eropa secara gratis ketika pihaknya sedang menyusun metode untuk menerima pembayaran untuk ekspor gasnya dalam rubel, tetapi negara-negara G7 menolak permintaan tersebut.

Pada pertemuan para pemimpin Uni Eropa pada Jumat (25/3), tidak ada posisi umum yang muncul pada permintaan Rusia pekan lalu bahwa negara-negara “tidak bersahabat” harus membayar dalam rubel, bukan euro, untuk gasnya setelah Amerika Serikat dan sekutu Eropa bekerja sama dalam serangkaian sanksi yang ditujukan kepada Rusia.

Kekhawatiran atas keamanan pasokan meningkat setelah permintaan, dengan perusahaan-perusahaan dan negara-negara Uni Eropa berebut untuk memahami konsekuensinya.

Bank sentral Rusia, pemerintah dan Gazprom yang menyumbang 40 persen dari impor gas Eropa, harus mempresentasikan proposal mereka untuk pembayaran gas rubel kepada Presiden Vladimir Putin pada 31 Maret.

“Kami tidak akan memasok gas secara gratis, ini jelas,” kata juru bicara Kremlin Dmitry Peskov melalui panggilan konferensi. “Dalam situasi kami, ini hampir tidak mungkin dan tepat untuk terlibat dalam amal (dengan pelanggan Eropa).”

Dalam sebuah wawancara yang disiarkan pada Senin (28/3) dengan penyiar publik Amerika PBS, ketika ditanya apakah gas akan dimatikan untuk yang tidak membayar, Peskov menjawab: “Tidak ada pembayaran – tidak ada gas.”

Namun dia menambahkan bahwa Rusia belum mengambil keputusan akhir tentang bagaimana menanggapi jika negara-negara Eropa menolak untuk membayar dalam mata uang Rusia.

Sementara itu, para menteri energi dari negara-negara industri Kelompok Tujuh (G7) menolak tuntutan pembayaran rubel, menteri ekonomi dan perlindungan iklim Jerman Robert Habeck mengatakan setelah pembicaraan dengan rekan-rekannya.

“Semua menteri G7 telah sepakat bahwa ini adalah pelanggaran sepihak dan jelas dari kontrak yang ada,” katanya kepada wartawan setelah konferensi virtual dengan para menteri energi G7.

Para menteri “sekali lagi menggarisbawahi bahwa kontrak yang dibuat adalah sah dan perusahaan harus dan harus menghormatinya … pembayaran dalam rubel tidak dapat diterima, dan kami meminta perusahaan terkait untuk tidak memenuhi permintaan Putin,” katanya.

Harga gas grosir Belanda dan Inggris naik hingga 20 persen pada Senin (28/3) di tengah kekhawatiran tentang pasokan gas Rusia.

Uni Eropa bertujuan untuk mengurangi ketergantungannya pada gas Rusia hingga dua pertiga tahun ini dan mengakhiri impor bahan bakar fosil Rusia pada tahun 2027. Ekspor gas Rusia ke Uni Eropa sekitar 155 miliar meter kubik (bcm) tahun lalu.

Pada Jumat (25/3), Amerika Serikat mengatakan akan bekerja untuk memasok 15 bcm gas alam cair (LNG) ke Uni Eropa tahun ini.

Kilang LNG AS berproduksi dengan kapasitas penuh dan para analis mengatakan sebagian besar tambahan gas AS yang dikirim ke Eropa akan berasal dari ekspor yang akan dikirim ke tempat lain.

Anggota parlemen Rusia Ivan Abramov mengatakan penolakan oleh G7 untuk membayar gas Rusia dalam rubel akan menyebabkan penghentian pasokan, menurut kantor berita RIA.

Abramov duduk di komite kebijakan ekonomi Dewan Federasi, majelis tinggi parlemen Rusia.

Habeck dari Jerman menyebut Rusia sebagai “pemasok energi yang tidak dapat diandalkan.”

Ketika ditanya tentang apa yang terjadi jika Rusia menghentikan pengiriman gas, dia menambahkan: “Kami siap untuk semua skenario dan tidak hanya sejak kemarin.”

Namun, Uni Eropa akan berjuang untuk mengganti semua ekspor gas Rusia dalam waktu singkat, kata para ahli.

Pengiriman gas Rusia ke Eropa pada tiga rute pipa utama stabil pada Senin (28/3), dengan pipa Yamal-Eropa terus mengalir ke arah timur dari Jerman ke Polandia, data operator menunjukkan.

Gazprom Rusia mengatakan bahwa pihaknya terus memasok gas alam ke Eropa melalui Ukraina sejalan dengan permintaan dari konsumen Eropa.

(Antara)

(Rizky Zulkarnain)