Jakarta, Aktual.com – Seorang saksi mengungkapkan sejumlah murid berenang sebelum tembok pembatas Madrasah Tsanawiyah Negeri (MTsN) 19, Pondok Labu, Jakarta Selatan, ambruk pada Kamis (6/10) sekitar pukul 14.50 WIB.

“Anak-anak berenang, saat itu sudah dilarang. Guru, karyawan dan guru piket sudah larang keras,” kata seorang pramubakti MTsN 19 bernama Sri Yatini di Jakarta, Kamis (6/10).

Dia menceritakan pada awalnya hujan rintik mulai turun, lalu anak-anak mulai keluar ruang sekolah untuk bermain air.

Para guru memantau keadaan sekitar dan terlihat tidak ada masalah di kawasan sekolah maupun para murid yang bermain.

Sebelumnya, Sri menyebutkan seminggu lalu sekolah memang sempat banjir namun tidak ada korban sehingga merasa aman.

Dia tidak menyangka pada Kamis ini luapan banjir dari kawasan itu memakan korban.
“Begitu guru piket bilang ‘anak-anak jangan berenang’, saya tinggal ke ruang TU karena saya menyelamatkan barang dan air baru sedengkul,” katanya.

Namun setelah memasuki ruangan, air menghantam kaca hingga pecah dan terasa seperti gempa.

Sri mengaku trauma dengan kejadian tersebut lantaran dirinya terdorong air banjir saat menghadap posisi kiblat dan semua orang mengucapkan takbir.

“Guru keluar dari jendela, saya selamatkan kepala sekolah dengan mematahkan pintu. Saat itu air sudah sebatas dada,” tuturnya.

Hujan deras yang berlangsung Kamis siang menyebabkan air masuk ke lapangan MTsN 19 Jakarta Selatan dan tembok pembatas roboh.

Tembok itu menimpa tembok panggung tempat anak bermain. Akibatnya, tiga siswa wafat dan dua siswa dirawat.

(Antara)

(As'ad Syamsul Abidin)