Jakarta, Aktual.co — Menyusun kabinet yang berprofilkan figur yang bersih atau bebas korupsi memang tidak mudah.
“Joko Widodo kan sudah berjanji kepada rakyat untuk membentuk kabinet yang bersih. Itu yang membuat kenapa kabinet Jokowi-Jusuf Kalla belum diumumkan,” kata analis politik Universitas Diponegoro Semarang Susilo Utomo di Semarang, Kamis (23/10).
Ia menjelaskan Jokowi-JK pasti sudah memiliki profil final siapa saja figur yang akan duduk di kabinetnya sebelum dilantik menjadi Presiden-Wakil Presiden RI pada 20 Oktober 2014.
Namun, kata dia, ternyata ada beberapa yang mendapatkan catatan merah dan kuning dari Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) sehingga mau tidak mau Jokowi harus “mengocok ulang” susunan kabinetnya.
“Daftar calon menteri itu kan dikirimkan ke KPK dan Pusat Pelaporan dan Analisis Transaksi Keuangan (PPATK). Kalau ternyata ada yang mendapat tanda ‘merah’ ya harus diganti,” katanya.
Persoalannya, kata dia, penggantian figur calon menteri tidak mudah, apalagi jika yang diganti merupakan “jatah” partai politik koalisi sehingga harus menunggu keputusan dari parpol.
“Kalau hasil telaah KPK dan PPATK ada figur-figur yang memperoleh tanda ‘merah’ atau ‘kuning’ kan bagaimana? Jika yang bersangkutan dari parpol kan ya dikembalikan ke pimpinan parpol,” katanya.

()