Maulana Syekh Dr. Yusri Rusydi Sayyid Jabr al-Hasani berbincang dengan Ketua Jam'iyyah Ahlith Thariqah Al-Mu' tabarah An-Nahdliyyah (JATMAN) Maulana Al-Habib Muhammad Luthfi bin Ali bin Yahya saat bertemu sebelum Muktamar JATMAN XII di Pekalongan, Jawa Tengah, Minggu (14/1/2018) malam. Muktamar JATMAN ke XII di Pekalongan akan kedatangan puluhan ribu ulama dari nusantara dan dunia, juga akan kehadiran Presiden RI dan sejumlah Menteri kabinet kerja. Kabar kepastian hadirnya orang nomor satu di Republik Indonesia untuk membuka acara muktamar. AKTUAL/Tino Oktaviano

Jakarta, Aktual.com – Habib Yusri hafidzahullah Ta’ala wa ra’ah dalam pengajian tafsirnya menjelaskan bahwa diantara sifat-sifat orang yang beriman adalah ketika mereka melakukan sebuah ketaatan, maka rasa khaufnya (takut) akan lebih dominan dari pada rasa raja’nya (harap).

Hal ini dikarenakan oleh sebab kekhawatirannya bahwa amalnya tidak maqbul di sisi Allah Ta’ala oleh sebab perasaan tidak sempurna di dalam menjalankannya.

Sifat ini sebagaimana disebutkan dalam firmanNya:
( وَالَّذِينَ يُؤْتُونَ مَا آتَوْا وَقُلُوبُهُمْ وَجِلَةٌ أَنَّهُمْ إِلَى رَبِّهِمْ رَاجِعُونَ) [المؤمنون : 60]

Yang artinya: ” Dan orang-orang yang melakukan amal yang mereka perbuat sedangkan hati mereka merasa takut (jikalau tidak diterima Allah Ta’ala), sesungguhnya mereka adalah orang-orang yang kembali kepada Tuhannya”(QS. Al Mu’minun: 6.).

Dirinya selalu melihat adanya kekurangan di dalam melakukan sebuah ibadah, sehingga tidak menjadikannya sebagai sandaran, akan tetapi hanya rahmat Allah lah yang menjadi sandarannya, jelas habib Yusri.

Beliau menasehatkan, untuk tidak meninggalkan perkara ibadah, akan tetapi jangan sampai hati kita condong bersandar kepadanya.

(Andy AbdulHamid)