Ilustrasi Pasukan Militer Rusia

Warsawa, aktual.com – Jumlah bantuan kemanusiaan yang tiba di Ukraina mulai berkurang bahkan ketika pengeboman oleh Rusia terus berlanjut, kata Wakil Menteri Kesehatan Ukraina Oleksii Iaremenko pada Minggu (27/3).

Saat berbicara di gudang kargo dekat bandara Chopin, Warsawa, Polandia, selama pengiriman peralatan medis yang difasilitasi oleh badan amal Direct Relief, Iaremenko mengatakan dia berterima kasih kepada komunitas internasional atas bantuan yang diberikan sejauh ini.

Pengiriman bantuan untuk Ukraina mencakup berbagai barang, mulai dari tempat tidur besi, kain kasa, hingga inhaler asma dan konsentrator oksigen.

Namun, Iaremenko mengatakan bantuan lebih banyak sangat dibutuhkan, dan dia menyerukan kepada organisasi lain untuk mengirim bantuan.

“Selama pekan lalu kami melihat bahwa tingkat bantuan kemanusiaan sedikit menurun. Kami berharap akan ada jeda untuk menemukan sumber daya baru dan karena agresi Rusia meningkat dan mereka mengebom warga sipil,” kata Iaremenko kepada Reuters.

“Yang kami minta, kalau Anda bisa membantu, tolong bantu sekarang juga. Jangan menunggu berminggu-minggu dan berbulan-bulan, karena kami membutuhkan dukungan sekarang,” ujar dia.

Konflik di Ukraina telah menyebabkan krisis kemanusiaan dan mengungsikan sekitar 10 juta orang atau hampir seperempat dari populasi negara itu, menurut Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB).

Moskow mengatakan sedang menggelar “operasi militer khusus” untuk melakukan demiliterisasi dan denazifikasi Ukraina, dan menyangkal mengincar warga sipil.

Ukraina dan negara-negara sekutunya di Barat menyebut tindakan Rusia itu sebagai invasi tak berdasar.

(Antara)

(Rizky Zulkarnain)