Palembang, Aktual.com – Aktivis Wahana Lingkungan Hidup Indonesia (Walhi) Sumatera Selatan memantau ada empat kabupaten yang paling parah terjadi kebakaran hutan dan lahan (karhutla) pada puncak musim kemarau Agustus hingga September 2019 ini.

“Dari sembilan kabupaten yang dipetakan rawan karhutla, Kabupaten Ogan Komering Ilir, Musi Banyuasin, Ogan Ilir, dan Banyuasin yang banyak terjadi kebakaran hutan dan lahan gambut,” kata Direktur Eksekutif Walhi Sumsel M Hairul Sobri, di Palembang, Ahad (15/9).

Keempat daerah tersebut memerlukan perhatian maksimal dari tim Satgas Penanggulangan Karhutla Sumsel agar kebakarannya tidak semakin meluas dan mengakibatkan pencemaran udara serta kerusakan lingkungan yang lebih berat.

“Melihat fakta di lapangan itu, diharapkan pemerintah daerah dan pihak berwenang melakukan berbagai tindakan yang dapat mencegah terjadinya karhutla sehingga dapat dihindari bencana kabut asap yang dapat mengganggu berbagai aktivitas dan kesehatan masyarakat,” ujarnya.

Kondisi daerah rawan karhutla itu akan terus dipantau Walhi dan masyarakat peduli lingkungan lainnya sehingga bisa dilakukan berbagai tindakan yang dapat menyelamatkan lingkungan serta melindungi masyarakat dari dampak negatif musim kemarau itu.

(Abdul Hamid)