Wakil Presiden Jusuf Kalla mengatakan bahwa kebudayaan Melayu merupakan kebudayaan pemersatu yang memiliki peran penting dan andil yang besar bagi bangsa Indonesia. (ilustrasi/aktual.com)

Depok, Aktual.com – Wakil Presiden Jusuf Kalla mengimbau para pemangku kepentingan di dunia pendidikan untuk lebih mengutamakan perwujudan inovasi dibandingkan menuntut percepatan dana pendidikan.

“Yakinlah bahwa pola mendorong inovasi, pola untuk meningkatkan skill, dua-duanya itu penting. Saya harapkan dalam pertemuan ini, para pemangku kepentingan melihat apa yang akan terjadi di Indonesia atau dunia ini 19 tahun mendatang,” kata Wapres saat memberikan pembekalan dalam Rembuk Nasional Pendidikan dan Kebudayaan (RPNK) di Depok, Jawa Barat, Rabu (7/2).

Ilmu pengetahuan harus berkembang seiring dengan kemajuan teknologi, sehingga manfaat ilmu pengetahuan dapat dirasakan mengikuti kebutuhan masyarakat hingga di masa mendatang.

“Orang sudah memulai e-commerce, kita masih bicara masalah-masalah dasar. Tapi saya yakin, Rembuk ini bukan hanya berpikir tentang sertifikat guru, bagaimana BOS itu cepat, bagaimana dana tersampaikan; itu sudah dilakukan (oleh Pemerintah),” jelasnya.

Wapres pun mencontohkan perkembangan dunia pendidikan di Vietnam dan India, dimana pemerintahnya mengalokasikan anggaran negaranya sebesar 20 persen untuk pendidikan. Di Vietnam, menurutnya, peningkatan kualitas pendidikannya lebih signifikan dibandingkan di Indonesia.

“Di Vietnam, anggarannya juga 20 persen dan lebih kecil dari kita, tetapo lebih efektif dibandingkan dengan pendidikan indonesia. Di India, yang tingkat pendidikannya rendah, tapi orangnya hebat-hebat kerja di luar negeri. Bisa jadi CEO Pepsi Cola, CEO Google,” jelasnya.

Wapres juga menjelaskan dua paham pendidikan di dunia yang sebaiknya bisa berjalan beriringan, yakni dengan meningkatkan keahlian bersamaan dengan kemampuan ilmu pengetahuan untuk mendorong inovasi.

Keahlian dalam dunia pendidikan harus dibarengi dengan penyesuaian kebutuhan masyarakat, sehingga inovasi yang dilakukan di sebuah negara dapat berhasil dan menjadikan maju, ujar Wapres.

ANT