Udan
Salah satu bangunan yang menimpa warga Cianjur hingga tewas/DOK/ANT

Cianjur, Aktual.com – Seorang warga Kampung Gunung Lanjung Desa Cijedil, Kecamatan Cugenang Kabupaten Cianjur, Jawa Barat, Udan (45) meninggal dunia akibat tertimpa sisa tembok rumah terdampak gempa.

Udan tertimpa tembok sisa terdampak gempa yang sedang dibersihkan bersama warga lainnya pada Sabtu (7/1).

Sekretaris BPBD Kabupaten Cianjur, Rudi Wibowo mengatakan, Udan tertimpa tembok setinggi 3 meter saat membersihkan sisa bangunan ambruk akibat terdampak gempa.

“Kami langsung mengirim petugas ke lokasi untuk melakukan pendataan, informasi dari warga jasad korban sempat dibawa ke RSUD Sayang Cianjur untuk divisum dan selanjutnya diserahkan ke pihak keluarga untuk dimakamkan,” katanya.

Informasi dari Ketua RT 04 Kampung Gunung Lanjung, Angga Nugraha, mengatakan sebelum tertimpa tembok bangunan korban bersama beberapa orang warga sedang membersihkan puing rumah milik tokoh setempat.

Pembersihan itu dilakukan dengan cara meruntuhkan tembok bangunan terdampak gempa yang tersisa.

Saat warga lainnya beristirahat, korban masih terlihat memahat tembok yang akan diruntuhkan karena takut menimpa warga atau orang yang melintas.

Selang beberapa saat terdengar dentuman cukup kencang dari tembok yang dirobohkan korban.

“Kami melihat tembok sudah ambruk dan menimpa tubuh korban yang terjatuh ke dalam selokan. Kami bersama warga lainnya berusaha mencari tubuh korban yang kembali tertimpa tembok yang ambruk ke dalam selokan sedalam dua meter,” katanya.

Selang lima belas menit, jasad korban berhasil dievakuasi dari dalam selokan dan langsung dibawa ke RSUD Cianjur, karena saat ditemukan kondisi korban mengalami luka parah di bagian rahang dan tulang kepala patah.

“Jasad korban langsung diserahkan ke pihak keluarga untuk dimakamkan di tempat pemakaman umum yang tidak jauh dari rumah korban,” katanya.

Sebelumnya, tambah Angga, ada alat berat dari dinas untuk membersihkan puing bangunan, namun sejak beberapa hari sudah tidak ada lagi, sehingga warga bersama korban membersihkan puing bangunan dengan cara manual.

(Wisnu)