Washington, Aktual.com – Ozon adalah polutan di permukaan tanah, tetapi berada sangat tinggi di “lapisan ozon” atmosfer, ia menyerap radiasi ultraviolet yang merusak. Studi sebelumnya telah meneliti tingkat ozon di Belahan Bumi Selatan, tetapi sedikit yang diketahui tentang tingkat molekul di Antartika dalam waktu lama. Sekarang, para peneliti yang melaporkan di Environmental Science & Technology ACS telah menganalisis lebih dari 25 tahun data Antartika, menemukan bahwa konsentrasi di dekat tanah muncul dari sumber yang berhubungan dengan alam dan manusia.

Gas ozon memiliki aroma tajam atau menyengat yang terkadang menyertai kabut asap atau badai musim panas. Ini terbentuk ketika sinar matahari bereaksi dengan gas yang dihasilkan oleh kegiatan industri dan transportasi, pembakaran biomassa atau dengan gas yang dihasilkan secara alami yang berasal dari petir dan mikroorganisme.

Namun, ketika sinar matahari sangat kuat, ia memecah molekul. Sebagian besar ozon berada sekitar 9-18 mil di atas Bumi di lapisan ozon, pita atmosfer di dalam stratosfer yang melindungi Bumi dari radiasi UV yang berbahaya. Tapi ozon di atmosfer yang lebih rendah, atau troposfer, berbahaya dan menyebabkan kabut asap dan iritasi tenggorokan dan paru-paru. Ini juga menjadi perhatian karena molekul tersebut memerangkap panas 1.000 kali lebih baik daripada karbon dioksida, dan oleh karena itu, dapat berdampak besar pada pemanasan global.

Sementara peneliti sebelumnya telah menunjukkan peningkatan ozon di troposfer di belahan bumi selatan, belum ada studi regional yang dilaporkan untuk benua Antartika yang terpencil dalam waktu yang lama. Jadi, Jayanarayanan Kuttippurath dan rekannya ingin menggunakan pengukuran yang dilakukan di Antartika untuk menentukan dari mana ozon berasal dan bagaimana levelnya berubah dari waktu ke waktu, seperti dikutip dari American Chemical Society, Kamis (17/6).

Para peneliti mengumpulkan data ozon yang diukur antara tahun 1992 dan 2018 di permukaan tanah dan melalui atmosfer, dari atmosfer yang lebih rendah ke lapisan ozon, di delapan stasiun di Antartika. Analisis mereka menunjukkan jumlah ozon di seluruh troposfer paling rendah selama Desember, Januari dan Februari, sesuai dengan musim panas di Belahan Bumi Selatan ketika matahari cukup kuat sehingga memecah lebih banyak ozon daripada yang dihasilkannya.

Sumber ozon yang dominan dari alam – dari tumpukan salju di dataran tinggi besar di Antartika Timur dan pencampuran udara dari stratosfer atas ke troposfer – dan dari manusia, karena beberapa berasal dari ujung selatan Amerika Selatan.

Para peneliti juga menemukan bahwa ozon di permukaan tanah telah meningkat hingga 0,14 ppb per tahun selama 26 tahun yang ditinjau, bahkan ketika memperhitungkan pola musiman dan alami. Karena kemampuan ozon untuk menahan panas di dekat permukaan bumi, tren peningkatan bisa berdampak negatif pada wilayah di masa depan, kata para peneliti.(RRI)

(Warto'i)