Pakistan (istimewa)

Jakarta, Aktual.com – Sedikitnya 105 orang termasuk seorang pemimpin politik tewas dan lebih dari 150 orang lagi cedera ketika pembom bunuh diri meledakkan dirinya di satu pertemuan politik di Kabupaten Mastung, Pakistan, Jumat (13/7).

Saat mengkonfirmasi jumlah korban jiwa, penjabat Menteri Dalam Negeri Provinsi Balochistan di bagian barat-daya Pakistan, Agha Umar, mengatakan korban yang cedera kini dirawat di berbagai rumah sakit.

Kelompok fanatik ISIS mengaku bertanggung-jawab di jejaringnya.

Qaim Lashari, Wakil Komisaris Mastung, mengatakan sasaran ledakan itu adalah pemimpin politik Nawabzada Siraj Raisani, yang sedang menghadiri pertemuan pemilihan umum di konstituantenya, Mastung, ketika pembom bunuh diri mengincarnya.

Pemimpin tersebut, yang kehilangan putranya, yang masih remaja, akibat ulah pelaku teror pada 2011, dibawa ke rumah sakit di Provinsi Quneitra, yang berdekatan, tempat ia menyerah terhadap luka-lukanya.

Raisani, salon Partai Awami Balochistan, bersaing untuk memperoleh kursi di Majelis provinsi.

Tim penjinak bom mengatakan sebanyak 18 sampai 20 kilogram bahan peledak digunakan dalam ledakan tersebut.

Lashari, sebagaimana dilaporkan Xinhua di Jakarta, Sabtu (14/7), mengatakan jumlah korban jiwa dikhawatirkan bertambah sebab 22 di antara orang yang cedera berada dalam kondisi kritis.

Presiden Mamnoon Hussain, Perdana Menteri sementara Nasir-ul-Mulk dan Kepala Staf Angkatan Darat Qamar Javed Bajwa mengutuk serangan itu.

Serangan Jumat adalah serangan yang ketiga dan paling mematikan selama rangkaian serangan yang ditujukan kepada pemimpin politik yang sibuk mengadakan pertemuan dan menghadiri pertemuan terbuka sebelum pemilihan umum –yang dijadwalkan diselenggarakan pada 25 Juli.

(Nebby)