Washington, aktual.com – Amerika Serikat pada Selasa (3/9) waktu setempat, menjatuhkan sanksi terhadap badan antariksa sipil serta dua organisasi penelitian Iran, dengan menuding fasilitas tersebut digunakan untuk memutakhirkan program rudal balistik Teheran.

Sanksi Departemen Keuangan AS menargetkan Badan Antariksa Iran, Pusat Penelitian Antariksa Iran serta Institut Penelitian Austronautika, demikian pernyataan di situs miliknya.

“Amerika Serikat tidak akan membiarkan Iran memanfaatkan program peluncuran ruang angkasa mereka sebagai kedok untuk mengembangkan program rudal balistik mereka,” kata Menteri Luar Negeri AS  Mike Pompeo dalam satu pernyataan, dikutip Reuters, Rabu (4/9).

Ia mengatakan upaya Iran pada 29 Agustus untuk menguji kendaraan peluncur ruang angkasa menggarisbawahi “urgensi ancaman.”

Salah satu roket Iran meledak di landasan peluncur di Pusat Antariksa Imam Khomeini di Iran utara sebelum jadwal peluncuran pada Kamis lalu. Ledakan itu menyusul kegagalan upaya Iran untuk meluncurkan satelit pada Januari.

Sanksi tersebut, bagian dari tekanan AS untuk mengekang Iran mengembangkan senjata nuklir, merupakan yang pertama diberlakukan terhadap badan antariksa Iran, menurut Departemen Luar Negeri. AS khawatir teknologi balistik jarak jauh yang digunakan untuk menempatkan satelit ke orbit juga dapat digunakan untuk meluncurkan hulu ledak nuklir.

Badan Antariksa Iran mengembangkan satelit dan meluncurkan teknologi kendaraan, dan bekerja dengan Pusat Penelitian Antariksa Iran setiap harinya serta penelitian dan pengembangan, menurut Departemen Luar Negeri. Keduanya juga berkoordinasi dengan organisasi rudal balistik propelan cair yang juga dijatuhi sanksi, Shahid Hemmat Industrial Group.

Ant.

(Zaenal Arifin)