Paris

Paris, aktual.com – Polisi Prancis menembakkan gas air mata, granat kejut dan meriam air dalam pertarungan dengan pengunjuk rasa “rompi kuning”, yang berusaha menembus lingkaran keamanan di Champs Elysees di Paris pada Sabtu (1/12).

Peritiwa itu terjadi menjelang unjuk rasa ketiga menentang biaya hidup tinggi.

Polisi menyatakan 81 orang ditangkap di tengah kekhawatiran bahwa kelompok kanan-jauh dan kiri-jauh menyusup ke dalam gerakan “rompi kuning”, pemberontakan akar rumput alamiah atas perjuangan banyak orang di Prancis untuk memenuhi kebutuhan.

Selama lebih dari dua pekan, “gilets jaunes” (rompi kuning) menutup jalan dalam unjuk rasa di seluruh Prancis, salah satu tantangan terbesar dan paling berkelanjutan bagi Emmanuel Macron dalam 18 bulan kepresidenannya.

Di Paris, pengunjuk rasa bertopeng dan berkerudung mengambil dan melemparkan penghalang kerumunan dan benda lain dalam pertempuran dengan polisi di sekitar Champs Elysees, jalan terbuka terkenal di dunia.

Tiga polisi dan tujuh pengunjuk rasa terluka, kata wanita juru bicara Johanna Primevert.

“Pengacau itu sedikit dan tidak memiliki tempat dalam unjuk rasa tersebut,” kata juru bicara pemerintah Benjamin Griveaux kepada televisi LCI.

Perdana Menteri Edouard Philippe membatalkan rencana pidato pada rapat umum untuk partai Macron guna memantau perkembangan di Paris.

Ratusan “rompi kuning” duduk di bawah Arc de Triomphe di puncak jalan itu, menyanyikan “La Marseillaise”, lagu kebangsaan Prancis, dan meneriakkan, “Macron mundur!” Di depan lengkungan abad ke-19, yang menjulang tinggi, pengunjuk rasa menuliskan dengan huruf hitam besar, “Rompi kuning akan menang.” Sesudah beberapa jam pertempuran kecil pada pagi hari, pasukan keamanan muncul untuk membersihkan daerah di sekitar Arc, tempat perusuh dan pengunjuk rasa damai berbaur, mendorong mereka ke jalan di dekatnya.

Di sepanjang Champs Elysees, pengunjuk rasa damai membentangkan spanduk bertuliskan, “Macron, berhentilah memperlakukan kami seperti orang bodoh!” Macron pada Selasa menyatakan memahami kemarahan, yang dirasakan pemilih di luar kota besar Prancis, atas tekanan bahwa harga bahan bakar berimbas pada rumah tangga, tapi bersikeras tidak akan tunduk pada perusuh untuk mengubah kebijakan.

Serikat polisi menyatakan di seluruh Perancis terdapat sekitar 31.000 pengunjuk rasa dan 582 perintang jalan.

Pada sepekan lalu, ribuan pengunjuk rasa, yang tidak memiliki pemimpin dan sebagian besar mengatur diri lewat jaringan, berkumpul di Paris untuk pertama kali, mengubah Champs Elysees menjadi daerah pertempuran saat mereka bentrok dengan polisi, yang menembakkan gas air mata dan meriam air.

“Pesan apa yang ingin dilakukan rompi kuning hari ini? Bahwa kami membakar Prancis, atau mencari jalan keluar? Saya merasa itu tidak masuk akal,” kata Jacold Mouraud, pegiat terkemuka dalam gerakan “rompi kuning”, kepada televisi BFM.

Tapi, pensiunan pengunjuk rasa “rompi kuning” mengatakan, “Pemerintah tidak mendengarkan. Revolusi tidak dapat terjadi tanpa kekerasan.” Ledakan kemarahan paling kuat terjadi di pinggiran kota dan desa kecil propinsi serta menggarisbawahi kesenjangan elit kota besar dengan pemilih kelas pekerja, yang meningkatkan politik menentang kemapanan di seluruh dunia Barat.

Pemicu langsung gelombang unjuk rasa itu adalah keputusan Macron menaikkan pajak atas bahan bakar diesel untuk mendorong penggunaan mobil ramah lingkungan.

“Rompi kuning” mengambil nama dari jaket tampak jelas, yang semua pengendara di Prancis harus bawa di kendaraan mereka.

Menjelang unjuk rasa pada Sabtu, pekerja mendirikan penghalang logam dan papan kayu lapis di depan kaca rumah makan dan butik, yang berjajar di Champs Elysees, yang ditutup untuk lalu lintas dengan pejalan kaki disalurkan melalui pos pemeriksaan.

Untuk saat ini, “rompi kuning” menikmati dukungan luas warga.

Ketika mereka memulai, unjuk rasa itu membuat Macron lengah ketika ia mencoba melawan penurunan ketenaran hingga 30 persen. Tanggapan kerasnya menghadapkannya pada tuduhan tidak menyentuh orang kebanyakan.

 

Antara

(Novrizal Sikumbang)