Jakarta, Aktual.com – Ketua tim hukum Prabowo Subianto-Sandiaga Uno, Bambang Widjojanto tidak menghadiri sidang keempat perselisihan hasil pemilihan umum (PHPU) di Mahkamah Konstitusi, Kamis (20/6), karena beristirahat.

“Istirahat, istirahat sedikit lah,” ujar Bambang Widjojanto (BW) di Gedung MK, Jakarta, Jumat (21/6), sebelum sidang lanjutan.

Dalam sidang keempat, Komisi Pemilihan Umum (KPU) RI tidak menghadirkan saksi dan hanya dua ahli yang memberikan keterangan langsung serta tertulis.

Menanggapi hal itu, menurut BW KPU terlalu percaya diri, apalagi sebelumnya dari 300 halaman jawaban, yang dibacakan dalam sidang hanya 30 halaman.

“Kalau pakai bahasa lain, mereka terlalu sombong. Saya tak ingin menjadi orang yang sombong. Saya ingin membuktikan sekecil apa pun kemungkinan untuk melihat kecurangan itu kami buktikan,” kata dia.

Sementara untuk saksi-saksi yang dihadirkannya, ia yakin dapat membuktikan dalil permohonan. Dua ahli pun disebutnya mendukung argumen terjadinya penggelembungan suara untuk salah satu paslon.

(Abdul Hamid)