Dok- Kabidhumas Polda Sulteng, Kombes Pol Djoko Wienartono memberikan keterangan kepada wartawan terkait pengembangan sejumlah perkara hukum. ANTARA/Kristina Natalia

Palu, aktual.com – Kepolisian Daerah (Polda) Sulawesi Tengah mengatakan dua orang pimpinan penting PT Indonesia Tsingshan Stainless Steel (ITSS) yang beroperasi di Kabupaten Morowali, ditetapkan sebagai tersangka ledakan smelter pada Desember 2023.

“Dua pejabat tersebut merupakan Warga Negara Asing (WNA) asal China inisial ZG dan Z,” kata Kabidhumas Polda Sulteng Kombes Pol Djoko Wienartono saat dihubungi di Palu, Senin (12/2).

Ia mengemukakan, tersangka WNA itu yakni ZG berstatus sebagai Supervisor Furnace PT Zhao Hui Nikel yang diperbantukan ke PT ITSS, dan Z adalah Wakil Supervisor PT OSMI.

Ia belum menjelaskan secara terperinci alasan kedua WNA tersebut ditetapkan sebagai tersangka.

“Kedua tersangka dijerat Pasal 188, 359 dan 360 KUHP,” ujarnya.

Ia menjelaskan, dalam kasus tersebut tim penyidik telah memeriksa 27 orang saksi yang merupakan karyawan dan dianggap bertanggung jawab atas peristiwa nahas tersebut.

“Saksi yang diperiksa yakni Tenaga Kerja Indonesia (TKI) maupun TKA, termasuk ada sejumlah korban yang sudah pulih, kami telah mintai keterangan,” ucapnya.

Dari hasil penyelidikan sebelumnya, diduga sejumlah standar operasional prosedur (SOP) yang dilanggar dari sisi petugas, baik metode kerja maupun dari keputusan oleh pihak yang bertanggung jawab terhadap pekerjaan itu.

Pada peristiwa yang terjadi pada tanggal 24 Desember 2023 itu tercatat 20 korban meninggal dunia, terdiri dari 12 orang pekerja asal Indonesia dan delapan orang merupakan TKA.

Artikel ini ditulis oleh:

Editor: Rizky Zulkarnain

Tinggalkan Balasan