Twitter Milik Elon Musk
Twitter Milik Elon Musk

Jakarta, Aktual.com – Elon Musk meminta sejumlah dokumen dari mantan CEO Twitter, Jack Dorsey, bagian dari aksinya untuk mundur secara sah dari rencana pembelian platform media sosial tersebut.

Berdasarkan salinan berkas pengadilan, dikutip dari laporan Reuters pada Senin (22/8) kemarin, Musk meminta informasi kepada Jack Dorsey soal jumlah akun sampah dan bot sekaligus salinan dokumen rencana pembelian perusahaan oleh Musk pada April yang lalu.

Dorsey mundur dari jabatannya sebagai CEO Twitter pada November tahun lalu, dia juga mundur sebagai dewan Twitter per Mei. Dia saat ini menjadi CEO Block Inc dan belum berkomentar soal isu ini.

Twitter tidak berkomentar atas isu ini.

Dorsey sebelumnya mendukung Musk membeli Twitter, mereka sama-sama mendukung transparansi algoritma platform tersebut dan bahwa pengguna harus memiliki lebih banyak kontrol tentang apa yang mereka lihat.

Dia juga pernah menyatakan Twitter tidak berkembang karena tertahan oleh model bisnis iklan. Sementara Musk, dia berpendapat Twitter sebaiknya mengandalkan layanan berlangganan dan yang lainnya, misalnya transfer uang.

Pada Maret, mereka berdua berdiskusi soal Elon Musk masuk ke jajaran dewan Twitter. Tidak lama setelah diskusi itu, Musk mengungkapkan dia memiliki saham di Twitter sebesar 9,1 persen.

Dia sempat masuk ke dewan Twitter, namun, sebelum bekerja, dia berubah pikiran ingin membeli Twitter.

Penawaran untuk membeli Twitter berlangsung sejak dia mengumumkan niatnya pada April. Tapi, pada Juli, Musk kembali berubah pikiran dan tidak ingin meneruskan kesepakatan bisnis tersebut.

Dia beralasan Twitter tidak mau mengungkapkan informasi tentang jumlah akun sampah (spam) dan bot di platform mikroblog tersebut.

Sejak itu, Twitter dan Musk saling menuntut di pengadilan.

(Arie Saputra)