Pasukan Irak merebut kendali ladang gas Akkas dari kelompok ISIS. (ilustrasi/aktual.com)

Baghdad, Aktual.com – Pasukan Amerika Serikat telah mulai mengurangi jumlah tentaranya di Irak setelah pemerintah Irak mengumumkan kemenangan atas kelompok IS, kata seorang juru bicara pemerintah Irak, Senin.

Pasukan Irak yang didukung oleh koalisi internasional yang dipimpin Amerika Serikat tahun lalu merebut seluruh wilayah yang dikuasai kelompok IS pada tahun 2014 dan 2015, termasuk kota bagian utara, Mosul, yang berfungsi sebagai ibu kota de facto militan.

“Pasukan Amerika Serikat mulai mengurangi jumlah mereka saat kemenangan telah diraih atas Daesh, “kata juru bicara tersebut merujuk pada kelompok militan itu.

“Koordinasi terus berlanjut, untuk memelihara bantuan (Amerika Serikat) kepada pasukan Irak sesuai dengan kebutuhan mereka. ” Amerika Serikat diyakini memiliki sekitar 7.000 tentara di Irak, meski Pentagon hanya mengakui 5.200 tentara. Pasukan tersebut kebanyakan melatih dan memberi saran kepada pasukan Irak.

Dalam sebuah pernyataan, koalisi tersebut mengatakan akan “mengalihkan fokusnya di Irak dari memungkinkan operasi tempur kepada upaya mempertahankan kemenangan militer dari “militan.

(Andy AbdulHamid)