Jakarta, Aktual.com – Persatuan Bangsa Bangsa (PBB) Melakukan upaya luar biasa untuk menyerukan gencatan senjata di Gaza namun digagalkan oleh Amerika Serikat pada Jumat (8/12/2023). Sementara itu, pasukan Israel melanjutkan serangan tanpa henti untuk menghancurkan Hamas setelah serangan mematikannya dua bulan lalu.

Menurut jumlah korban terbaru dari kementerian kesehatan yang dikelola Hamas, pertempuran tersebut telah menyebabkan 17.487 orang tewas di wilayah Palestina, sebagian besar perempuan dan anak-anak.

Israel berjanji untuk membasmi Hamas atas serangan yang belum pernah terjadi sebelumnya pada 7 Oktober ketika militan menerobos perbatasan militer Gaza untuk membunuh sekitar 1.200 orang dan menyandera, 138 di antaranya masih disandera, menurut angka Israel.

Diketahui sebagian besar wilayah Gaza telah menjadi gurun. PBB mengatakan sekitar 80% penduduknya telah mengungsi, menghadapi kekurangan makanan, bahan bakar, air dan obat-obatan, serta meningkatnya ancaman penyakit.

Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres menggunakan Pasal 99 Piagam PBB yang jarang digunakan untuk mengadakan pertemuan darurat Dewan Keamanan yang menyerukan gencatan senjata segera.

Dia mendesak pembebasan sandera, namun mengatakan “kebrutalan yang dilakukan oleh Hamas tidak akan pernah bisa membenarkan hukuman kolektif terhadap rakyat Palestina”.

Namun AS, yang memasok bantuan militer bernilai miliaran dolar kepada Israel, memveto resolusi tersebut.

Wakil wakilnya di PBB, Robert Wood, mengatakan hal itu “berbeda dari kenyataan” dan “tidak akan mengambil tindakan nyata di lapangan”.

Hal ini terjadi meskipun ada peringatan dari Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) bahwa peradaban sedang runtuh di Gaza.

“Orang-orang mulai menebang tiang telepon untuk mendapatkan sedikit kayu bakar agar tetap hangat atau mungkin memasak, jika mereka punya,” kata juru bicara WHO Christian Lindmeier.

Doctors Without Borders (MSF) mengatakan Dewan Keamanan “terlibat dalam pembantaian yang sedang berlangsung”.

Militer Israel mengatakan telah menyerang 450 sasaran di Gaza selama 24 jam, yang menunjukkan rekaman serangan dari kapal angkatan laut di Mediterania.

Kementerian Kesehatan Hamas melaporkan 40 orang tewas di dekat Kota Gaza di utara, dan puluhan lainnya di Jabalia dan kota utama Khan Yunis di selatan.

“Semoga Tuhan menghukum mereka yang melihat penderitaan kami dan tetap tenang,” kata salah satu warga Gaza, Rimah Mansi, yang mengatakan kepada AFP bahwa mereka telah kehilangan “semua orang yang kami cintai”.

Di sisi lain Israel telah kehilangan 91 tentara di Gaza.

Dikatakan bahwa dua orang lainnya terluka dalam upaya penyelamatan sandera yang gagal semalam, dan “banyak teroris” tewas dalam operasi tersebut.

Hamas mengeklaim seorang sandera tewas dalam operasi tersebut, dan merilis sebuah video yang dimaksudkan untuk memperlihatkan jenazah tersebut, yang tidak dapat diverifikasi secara independen.

Bagian-bagian roket Hamas, peluncur dan senjata lainnya serta terowongan sepanjang satu kilometer ditemukan di Universitas Al-Azhar di Kota Gaza, kata tentara Israel, ketika mereka memperingatkan warga untuk pindah ke barat.

Banyak dari 1,9 juta pengungsi Gaza telah menuju ke selatan, mengubah Rafah dekat perbatasan Mesir menjadi sebuah kamp yang luas.

“Dingin sekali, dan tendanya sangat kecil. Yang saya miliki hanyalah pakaian yang saya kenakan, saya masih belum tahu apa langkah selanjutnya,” kata Mahmud Abu Rayan, pengungsi dari Beit Lahia di utara.

Jumlah korban tewas juga meningkat di Tepi Barat yang diduduki Israel, tempat pasukan Israel menembak mati enam warga Palestina pada hari Jumat, kata kementerian kesehatan wilayah tersebut.

Sayap bersenjata Hamas, Brigade Ezzedine al-Qassam, mengatakan pihaknya telah menembakkan lebih banyak roket ke wilayah Israel.

Serangan terhadap kedutaan besar AS di Irak memperdalam kekhawatiran akan konflik regional yang lebih luas.

Salvo roket diluncurkan terhadap misi tersebut di Zona Hijau yang dijaga ketat di Baghdad, menambah lusinan serangan roket dan drone baru-baru ini yang dilakukan oleh kelompok pro-Iran terhadap pasukan Amerika atau koalisi di Irak dan Suriah

Ribuan warga Yordania berdemonstrasi di dekat kedutaan AS di Amman untuk mengecam dukungan Washington terhadap Israel.

Presiden Prancis Emmanuel Macron adalah pemimpin dunia terbaru yang mendorong lebih banyak bantuan ke Gaza, mendesak Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu melalui panggilan telepon untuk membuka kembali pos pemeriksaan Kerem Shalom yang menangani lebih dari separuh barang ke wilayah yang terkepung sebelum 7 Oktober.

PBB mengatakan 69 truk yang membawa pasokan dan bahan bakar telah masuk dari Mesir pada hari Kamis – jauh di bawah rata-rata 500 truk setiap hari sebelum perang.

Presiden AS Joe Biden sebelumnya mendesak Netanyahu untuk membuka “koridor” agar warga sipil dapat bergerak dengan aman.

Warga Israel masih trauma dengan serangan Hamas dan takut akan nasib para sandera saat mereka memperingati festival lampu Yahudi, Hanukkah, yang dimulai pada hari Kamis.

Sebuah tempat lilin menorah bercabang 138 dinyalakan di Tel Aviv untuk para tawanan yang tersisa.

Perang ini juga menyebabkan terjadinya pertempuran lintas batas yang mematikan di perbatasan Lebanon.

Investigasi AFP terhadap serangan tanggal 13 Oktober di Lebanon selatan yang menewaskan seorang jurnalis Reuters dan melukai enam lainnya, termasuk dua dari AFP, menemukan bahwa serangan tersebut melibatkan peluru tank yang hanya digunakan oleh tentara Israel di wilayah tersebut.

Investigasi menemukan bahwa sifat serangan dan kurangnya aktivitas militer di sekitar wartawan menunjukkan bahwa serangan tersebut disengaja dan ditargetkan.

Amnesty International dan Human Rights Watch mengatakan serangan tersebut layak untuk diselidiki sebagai “kejahatan perang.”

Tentara Israel mengatakan serangan itu terjadi di “zona tempur aktif” dan sedang ditinjau.

Pejabat Palestina, Arab, dan Muslim mengutuk Israel pada setelah gambar pria Palestina yang ditahan ditelanjangi di Gaza beredar di media sosial.

Pejabat senior kelompok Islam Hamas Palestina, Izzat El-Reshiq, menuduh Israel melakukan kejahatan keji terhadap warga sipil yang tidak bersalah.

Reshiq, yang berada di pengasingan di luar negeri, mendesak organisasi hak asasi manusia internasional untuk turun tangan guna menunjukkan apa yang terjadi pada orang-orang tersebut dan membantu menjamin pembebasan mereka.

Komite Palang Merah Internasional (ICRC) mengatakan pihaknya prihatin dengan gambar-gambar tersebut dan bahwa semua tahanan harus diperlakukan dengan kemanusiaan dan bermartabat sesuai dengan hukum kemanusiaan internasional.

Menteri Luar Negeri Iran Hossein Amirabdollahian, yang negaranya mendukung Hamas, juga mengkritik Israel, menuduh Israel “barbar dalam memperlakukan tawanan dan warga negara yang tidak bersalah.”

Artikel ini ditulis oleh:

Reporter: Ilyus Alfarizi
Editor: Jalil

Tinggalkan Balasan