Maulana Syarif Sidi Syaikh Dr. Yusri Rusydi Sayid Jabr Al Hasani saat menggelar Ta’lim, Dzikir dan Ihya Nisfu Sya’ban (menghidupkan Nisfu Say’ban) di Ma’had ar Raudhatu Ihsan wa Zawiyah Qadiriyah Syadziliyah Zawiyah Arraudhah Ihsan Foundation Jl. Tebet Barat VIII No. 50 Jakarta Selatan, Jumat (19/4/2019). AKTUAL/Tino Oktaviano

Jakarta, aktual.com – Di antara sunnah-sunnah Baginda Nabi Muhammad Saw yang begitu banyak ada salah satu Sunnah yang begitu baik untuk dilakukan oleh setiap Muslim, yaitu memberikan kebahagiaan kepada sesama. Memberikan kebahagiaan bukan hanya sekedar dalam bentuk fisik semata, akan tetapi kebahagiaan berbentuk bathiniyyah juga termasuk hal yang penting.

Maulana Syekh Yusri Rusydi memberikan penjelasan bahwa diantara sunnah baginda Nabi SAW adalah memberikan kebahagian kepada seseorang yang bertanya sebelum menjawab pertanyaannya. Hal ini adalah sebagaimana hadits yang telah diriwayatkan oleh Imam Bukhari, bahwa sayyiduna Abu Hurairah RA bertanya kepada baginda Nabi SAW tentang siapakah orang yang paling beruntung mendapatkan syafa’atnya di hari kiamat nanti.

Sebelum baginda Nabi SAW menjawab pertanyaanya, baginda terlebih dahulu berkata kepadanya:

لَقَدْ ظَنَنْتُ يَا أَبَا هُرَيْرَةَ أَنْ لاَ يَسْأَلَنِى عَنْ هَذَا الْحَدِيثِ أَحَدٌ أَوَّلُ مِنْكَ لِمَا رَأَيْتُ مِنْ حِرْصِكَ عَلَى الْحَدِيثِ

“Sesungguhnya saya telah mengira wahai Abu Hurairah RA, bahwa tidak ada orang yang akan bertanya terlebih dahulu dari pada dirimu tentang hadits ini, oleh karena saya melihat kegigihanmu terhadap hadits ini,” (HR. Bukhari).

Imam Abu Jamrah RA mengomentari atas hadits ini, bahwa tujuan baginda Nabi SAW berkata demikian adalah untuk membahagiakan hati Abu Hurairah RA, yaitu memuji dirinya akan semangatnya terhadap hadits baginda Nabi SAW. Tidak hanya hal itu, akan tetapi baginda nabi juga mengisyaratkan bahwa baginda telah memperhatikan dirinya selama bersuhbah.

Baginda Nabi mengetahui akan kesungguhan Abu Hurairah tersebut, dengan selalu memandang akan perkataan dan tingkah lakunya. Dimana bentuk perhatian serta pandangan satu kali dari baginda Nabi kepada sahabatnya adalah merupakan kebahagiaan yang tidak ada bandingannya bagi mereka. Apalagi kebahagiaan yang telah didapat oleh Abu Hurairah RA, yang tengah diperhatikan oleh baginda pada setiap harinya, bahkan dirinya mendapatkan pujian darinya.

Syekh Yusri menambahkan, bahwa dari sinilah para ahli tashawwuf mentarbiyah para muridnya dengan pandangan. Karena pandangan seorang wali mampu merubah perilaku serta meningkatkan himmah (semangat beribadah) para muridnya. Pandangan seorang murabbi mampu memberikan tarbiyyah kepada para muridnya, sebagaimana baginda Nabi SAW mentarbiyah para sahabatnya.

Waallahu a’lam

(Rizky Zulkarnain)